• Menu

    Copyright © Milda's Family Blog
    Best Viral Premium Blogger Templates

    BACAAN NOVEL TOPENG MENANTU BISU TULI (BAB 64-74)

    ilustrasi


    BAB 64 AKU HARUS MELINDUNGINYA

    00Itu hidup atau mati, bergantung pada takdir.


    00Ketika aku berpikiran seperti itu, aku merasakan sangatlah tidak nyaman. Itu bahkan lebih menyakitkan daripada ketika aku disiksa oleh Claura. Pada saat itu, aku tidak pernah merasakan  kesuksesan. Tapi kali ini tidak sama, setelah aku  mengambil langkah keberhasilan,  Aku berpikir "ini hanya soal waktu". tapi tidak disangka itu hanyalah angan-angan belaka,  Rasanya sangat menyakitkan.

    00Semua orang memandangku dalam kejutan, bahkan Dony Yun menatap diriku dengan terkejut. Aku tersenyum padanya dan berkata:  "Tuan Dony telah memberi aku kesempatan. Ini sudah menjadi kebaikan besar. Aku tidak berani membiarkan Tuan Dony mengambil risiko lain bagi diriku lagi. Hanya ada satu hal. Aku berharap Tuan Dony dapat membantuku.  "

    00Dony Yun terdiam sejenak, dan tiba-tiba mendesah. Aku tahu apa arti suara desahannya. Dia sama sepertiku, dapat berkompromi. Dia berkata,  "Katakanlah. "

    00Aku melirik si toba, dan Dony Yun mengerutkan kening,  "Kamu dapat membawa orang pergi, tapi aku harus mengatakan sesuatu padanya. "

    00Walaupun si toba orangnya kasar, tapi itu karena ada alasannya, dan karena ada orang yang selalu  mendukungnya, tetapi dia tidak memiliki nyali untuk bertarung dengan Dony Yun. Maka ia mengajak semua orang ke pintu Bar dan menatap diriku dari kejauhan. Hanya Bibi reza berdiri di depanku. Dia tidak berjalan. Dia gugup. Dia takut bahwa aku akan  membocorkan rahasianya.

    00Aku datang ke Dony Yun, memberinya kartu bank, menjilat bibir, berkata: "Tuan Dony, kartu ini ada  1miliar 2juta, aku menabung untuk adikku pergi berobat, jika aku tidak bisa kembali atau terjadi apa-apa denganku, tolong beri dia kartu ini, katakan padanya aku pergi jauh, aku sudah menganti nomor ponsel, dan jika aku tidak sukses aku  tidak akan  menghubungi dia lagi. "

    00Dony Yun melihat ke arah kartu bank, dengan dua tangan menerima, dengan raut wajah yang serius dan berkata : "Aku pasti akan lakukan." "

    00Aku tersenyum dan berkata "Terima kasih", aku mengeluarkan Rokok lalu memberinya sebatang dan juga mengasih mereka masing-masing sebatang rokok, aku  dengan tidak enak berkata: " aku tidak mampu traktir kalian rokok kehormatan 95, aku harap kalian bisa menyukainya, hari ini benar-benar terima kasih atas perhatian kalian."

    00seusai kata  aku mengeluarkan korek dan menyalakan rokok untuk semua orang, Aku juga Merokok semulut, dan kemudian mengambil tas yang baru dibeli hari ini, karena saking banyaknya  musuhku, demi jaga-jaga aku meletakkan pisau dan bubuk kapur kedalam tasku. lalu segera menuju lurus ke arah toba.

    00Sebelum aku berjalan  kesana, Sammy terlebih dahulu  menendangku, tubuhku merasa sakit, hingga terduduk di tanah, Sammy mereka menertawakanku, sitoba menggunakan satu tangan, lalu mengode mereka untuk menangkapku.

    00Aku seperti anjing mati yang mereka buang kedalam mobil Santana rusak, Sammy duduk di sebelahku, mengeluarkan pisau, tersenyum dan bertanya padaku: "Eh, bukankah kamu menjadi gila kemarin?" Mengapa Kamu begitu lemas hari ini? "

    00Aku mengabaikannya, ia mengambil pisau menepuk wajahku, marah dan kecewa untuk bertanya mengapa aku tidak berbicara, toba yang lagi menyetir  berkata: "Sammy, Abaikan dia, aku rasa dia sudah ketakuatan sampai tidak bisa bicara.

    00Sammy tertawa, sebuah tamparan melayang di wajahku, dan memarahiku dasar pengecut", Aku sama sekali lupa bagaimana rendah hati ia berada di bawah kakiku kemarin, aku muak dengan cara sukses orang kecil sepertinya.

    00Sammy mereka membawa diriku ke sebuah pabrik lama, lalu menurunkanku dari mobil, bergegas mengikatku, Aku segera jatuh ke tanah, berpura-pura untuk tidak bisa memanjat dan bagkit, berkata: "kakak, tolong biarkan aku pergi." "

    00aku tahu cara ini sangat memalukan diriku,  tapi bagiku, ketika aku belum harus mati, harga diri atau martabat tidak sepenting nyawa. Jika harga diri atau martabat hilang masih dapat mencarinya lagi, tetapi ketika nyawa hilang itu akan benar-benar hilang untuk selamanya.

    00seusai kata, Sammy menendang diriku dengan jijik dan berkata,  "saudara, lihatlah dia sekarang. Jangan mengikatnya lagi, itu akan menyia-nyiakan sepotong tali kami. lagipula dia juga tidak bisa lari.  "

    00si toba  menatap diriku, lalu mencemooh dan mengutuk  "sampah ". Gadis yang tadi tampaknya tidak bersalah tapi sebenarnya sangat kejam, selesai mengantikan pakaiannya  Dia dengan selempang pusar, rok panjang sepinggul, sepatu bertumit tinggi, mengunyah permen karet, dan dengan dandan tipis  kelihatannya sangat berbeda dengan gadis lemah yang sebelumnya.

    00Tidak heran beberapa orang mengatakan bahwa  "perempuan adalah aktor dari lahir ".

    00Aku sambil melihat wanita kejam, kelopak matanya yang menggantung, dan dia memutarkan kepalanya.lalu si toba  berdiri di depan diriku dan berkata,  "Kamu telah menyakiti adikku. Menurutmu apa yang hendaknya aku lakukan terhadap kamu? Apakah memotong tangan kamu atau memotong lidah kamu? "

    00Aku berkata,  "dibandingkan dengan ini, aku ingin tahu siapa yang berada di belakang kamu. "

    00si toba sedikit mengerutkan kening dan mengatakan dia tidak mengerti akan perkataanku. Aku menyuruhnya untuk berhenti berpura-pura. Jika tidak ada seorang pun di belakangnya, bagaimana dia dapat mengancam Dony Yun?

    00Mendengar ini,  toba mencibir dan berkata,  "menurutmu diriku untuk berurusan dengan Dony Yun harus melalui dirimu? "

    00Aku tidak berbicara, Melihat ekspresi-nya tampaknya tidak palsu. apakah aku  salah menduga ? si toba berkata:  "kamu berpikir terlalu banyak. Alasan mengapa aku mengancam Dony Yun, hanya untuk memperingatkan dia untuk tidak ikut campur  dalam hal ini. Selain itu, tidak sulit untuk mengetahui tentang keluarga Yun bagaimana pun juga aku bukanlah gengster biasa.

    00Berbicara tentang hal ini, toba  cukup bangga. Ekspresi wajah Sammy terlihat puas, Dia berkata dengan bangga:  "kakakku adalah putra dari Tuan Kin. Dia adalah pemimpin generasi muda. Bahkan Nickhun juga harus memberinya kehormatan.  "

    00Aku mengatakan si toba terlalu  gila. Ternyata dia memiliki modal dalam dirinya sendiri. Meskipun Aku tidak tahu siapa Tuan Kin ini, tapi setelah mendengar perkataannya aku rasa ini tidak semudah yang kupikirkan.

    00Aku memberikan tatapan dingin terhadap Sammy. Aku berpikir bahwa jika aku salah menebak, maka Sammy ini dan gadis yang kejam ini mungkin telah membuat rencana jahat untuk menggunakan  toba untuk melampiaskan kemarahan mereka, tapi toba sama sekali  tidak tahu akan hal itu.

    00Memikirkan hal ini,aku tiba-tiba punya ide. Baru ingin berbicara, Sammy tampaknya tahu apa yang akan aku katakan. Seketika itu, dia menendang diriku di belakang. Rasa sakit membuatku berkeringat di seluruh tubuh. Aku meringis dan tidak bisa mengatakan apa-apa. Sammy berkata kejam,  "Kakak, mengapa kamu bicara begitu banyak omong kosong padanya? Orang ini begitu licik bahwa ia sengaja untuk menunda waktu. Meskipun ia tidak memiliki dukungan, bagaimana jika Dony Yun masih ingin menyelamatkannya dan memanggil polisi? "

    00si toba berpikir mendalam dan berkata:  "Kamu benar. Kalian, bawakan aku sebuah kapak. Hari ini aku akan memotong tangan orang ini. Berani untuk meremehkan adikku, aku akan mematahkan tangan Kamu. "

    00Aku masih ingin mengatakan sesuatu, Sammy memberikan tendangan lagi. Aku tidak bisa menahannya. Aku berteriak kesakitan. Aku menggigit bibir, menggertakkan gigi dan menatap Sammy. Lalu aku mencapai ke dalam tas di pinggangku. Ketika pria dengan bekas luka mengambil kapak dan jongkok perlahan-lahan, aku tiba-tiba mengangkat dan melempar kantong bubuk jeruk nipis yang telah dipotong dalam kantong ke arah mata toba .

    00si toba menutupi matanya, berteriak, melangkah mundur, dan kapaknya pun jatuh ke tanah. Adegan ini begitu mendadak sehingga tidak ada yang merespon. Aku mengambil kapak dan melemparkan diriku padanya menahan kesakitan. Aku ingin mengambil keuntungan dari yang tak terduga, Siapa yang tahu sebelum aku sempat memukul pria dengan bekas luka, aku telah ditendang oleh Sammy.

    00Kawan dari pria dengan bekas luka disekitar segera menekan tangan dan kakiku untuk mencegah diriku dari bergerak. Dia bangkit dan menendang perutku dengan marah. Kekuatannya sangat besar, membuatku merasa seperti perutku akan ditendang tembus.

    00Sammy sangat marah dan  mengatakan bahwa tadi aku hanya bersandiwara untuk mendapat simpati dari orang, sehingga dapat menghindari ikatan mereka dan mencari kesempatan untuk melakukan serangan balik.

    00Aku bahkan tidak memiliki kekuatan untuk berbicara. Aku berkeringat keseluruh badan. si toba mengambil kapak dan datang ke arahku. Dia menaikkan kapak dan tampak ganas. Aku pikir tidak ada kesempatan untuk berbicara lagi.

    00Aku sangat ketakutan, apakah aku benar-benar akan menjadi cacat tanpa tangan di masa depan?

    00Pada saat ketika kapak itu akan jatuh, aku mendengar suara akrab memanggil  "berhenti". Tangan si toba bergerak, Aku mengikuti suara untuk melihat, terllihat Felicia memegang botol kaca berjalan masuk ke dalam. Dia memiliki wajah cantik, dengan rambut ikatan ekor kuda, rok berwarna beras kuning, dan sepatu putih kecil. Dia mempesona tanpa kehilangan Aura dan langsung menarik perhatian semua orang.

    00Felicia berdiri tidak jauh dan menatap diriku. Matanya penuh sakit hati. Dia melirik toba dengan marah dan berkata,  "berani untuk mengganggu adikku dan lihatlah bagaimana aku akan menghabismu kamu malam ini! "

    00Ketika seorang wanita cantik terbakar, dia selalu memiliki pesona khusus, yang membuat hidup sulit untuk bernapas.si toba juga sama. Setelah mendengar ini, dia tertawa berkata,  "bagaimana kamu akan membereskan diriku? "

    00Felicia menepis botol kaca dan berkata:  "itu asam sulfat di dalamnya. Aku tahu bahwa aku tidak bisa bertarung dengan kalian sebagai seorang wanita. Kalian akan mengerumuni, dan hanya tertangkap. Tetapi aku berkata kepadamu, barangsiapa berani datang ke sini, aku akan menuangkan asam sulfat meskipun aku akan kehilangan hidupku! Siapa yang tidak takut akan rasa sakit dan kematian, silahkan datang ke sini dan boleh mencoba! "

    00Ketika aku mendengar Felicia, hatiku benar-benar tersentuh dan mataku menjadi panas.

    00Perkataan Felicia, membuat toba tercengang, menatap mereka dan berkata,  "dan aku sudah menelepon polisi. Melaporkan kalian dengan kasus  "penculikan ". Jika kalian tertangkap, hanya menunggu untuk dipenjara!  "

    00toba  menjadi mukanya menjadi kusam dan berkata:  "gadis kecil, Apakah kamu tahu siapa diriku? "

    00Felicia tertawa dan berkata,  "gadis kecil? Kakak perempuan bukan gadis kecil dan tidak peduli siapa Anda. Aku hanya tahu bahwa seseorang mengganggu adikku malam ini. Aku harus melindunginya! "

    BAB 65 KAKAK AKAN MERINDUKANMU JUGA

    00Mendengar Felicia mengatakan bahwa dia harus melindungi diriku, aku merasa tersentuh. Ada semacam perasaan yang disebut cinta. Sepanjang celah, perlahan-lahan mendominasi seluruh hatiku.

    00Toba mendadak tersenyum dan berkata,  "gadis kecil sangat kuat. " saat dia berkata demikian, dia berjalan menuju Felicia selangkah demi selangkah, masih memegang kapak di tangannya. Felicia yang takut lalu melangkah mundur. Toba berkata,  "Mengapa kamu melangkah mundur? Bukankah kamu berani? Bukankah kamu mengatakan bahwa mereka yang tidak takut mati ? Akulah orang yang tidak takut akan kematian dan kesakitan. Ayo, bahkan jika kamu membuangnya pada diriku, ketika kamu membuangnya padaku, aku pasti akan merebut botol dan membuangnya kembali. Kecantikan yang mempesona akan berubah menjadi si jelek dalam sekejap. "

    00Hatiku tenggelam. Aku tidak berharap Toba menjadi begitu sengit. Jika sama dengan Sammy seperti itu, ia akan menjadi takut dari awal. Aku meminta Felicia untuk pergi dengan cepat. Dia menggelengkan kepalanya dan mengigit bibirnya dengan Rapat. Meskipun dia takut, dia tampak tegas dan berkata,  "Yang terburuk kita akan mati bersama. "

    00Toba tertawa, tidak takut sama sekali. Orang lain melihat bos menjadi tidak takut. Mereka bergegas maju satu persatu, dan segera mengepung Felicia.

    00Aku menjadi panik. Aku ingin bangun, tetapi ada dua orang yang menahan diriku. Aku tidak bisa bergerak sama sekali.

    00Aku menjerit agar Felicia bergegas untuk pergi. Seorang pria bergegas datang. Dia menjadi pucat dan menghancurkan botol langsung pada pria. Keempat orang sekitar melarikan diri dalam ketakutan. Orang itu disemprot oleh cairan dalam botol. Dia berteriak dalam ketakutan, tapi tidak terjadi apa-apa dengan dirinya.

    00Semua orang tercengang. Pria itu menyentuh lengannya, menepuk pahanya dan tersenyum,  "itu bukan asam sulfat, itu hanya air. "

    00Mendengar ini, mereka tertawa terbahak-bahak, dan beberapa dari mereka tergiur oleh kecantikan dari Felicia segera mengahampiri, dan gadis kejam dan Sammy yang selalu berdiri jauh juga bergegas menghampiri.

    00Aku sedih seperti ingin mati, karena aku tahu apa yang akan terjadi pada Felicia jika jatuh ke tangan orang ini. Aku menjerit, sampai suara terserak, tapi tidak ada yang yang menghiraukanku.

    00Felicia ketakutan sampai membungkuk badannya ke tanah, dia menunduk  kepalanya, dan menunggu untuk jatuh ke dalam cengkeraman orang jahat ini. ketika mereka sudah mau memulainya tiba-tiba , terdengar suara pria:  "Hentikan semuanya! "

    00Semua orang terkejut, hatiku sedikit gembira, melihat Leo memegang pipa baja, mulut dengan Rokok, perlahan-lahan berjalan menghampiri dengan rasa  arogansi.

    00Toba dengan tidak senang berkata:  "tampaknya Dony Yun ingin menggunakan sepuluh Bar, dalam rangka untuk pertukaran kehidupan dengan tiga nyawa? "

    00Leo berkata dengan dingin, "Aku datang tidak ada hubungannya dengan Tuan Dony. Alwi adalah saudaraku, dan tua ketiga adalah Tuanku. Aku boleh tidak loyal, tetapi tidak boleh untuk lupa akan  balas budi.  "

    00Perkataan ini hampir membuatku meneteskan air mata.

    00Toba berkata,  "bagus, sangat bagus " dia membuat isyarat, dan semua orang bergegas ke arah Leo. Leo sambil memegang tabung baja dengan tenang. Dia berkata, lebih baik kalian maju bersamaan, biar tidak buang waktuku.

    00Setelah itu, Leo bergegas ke depan, suara gesekan yang tajam datang dari dasar kakinya. Dia mengangkat pipa baja, dan pipa baja langsung memukul lengan seseorang di depannya. Ketika yang terakhir jatuh, ia memutar tubuhnya di pertengahan udara, mengangkat kakinya, dan langsung menendang mereka dua orang bersamaan hingga melayang.

    00Leo, dengan satu tangan di tanah dan satu kaki menyapu aula, langsung menyandung satu orang. Kemudian, ia menghancurkan pipa baja menuju kepala seseorang. Pria itu jatuh ke belakang. Dia melompat untuk menangkap pipa baja dan berjalan perlahan. Tangannya bergerak sangat cepat. Pipa baja menghantam beberapa orang di depannya tepat. Akhirnya, pipa baja jatuh di atas kepala Toba, lima sentimeter di atas kepalanya, sementara anak buahnya, seperti Gunung besar di depan Felicia, seperti puncak yang tidak dapat memanjat.

    00Puas dan menyenangkan, melihatnya membuat darahku mendidih.

    00Aku pikir Leo sebanding dengan Jack, tetapi ia tidak pernah terpapar di bar. Aku takut itulah yang dimaksud oleh Dony Yun. Aku penasaran sekaligus. Sebenarnya ada beberapa ahli seperti Leo di bawah tangan Dony Yun.

    00Leo berkata dengan dingin terhadap Toba:  "Aku tahu kamu juga bisa bertarung dengan baik, tapi aku pasti bisa memberitahu kamu bahwa kamu tidak bisa mengalahkan diriku. Aku juga masih dapat memberitahu Kamu bahwa orang yang dapat membuatku Leo untuk menghormatinya, jelas bukan orang yang licik sepertimu "

    00Hatiku tersentuh seketika  Toba dapat mengetahui kekuatan Leo. Kali ini, ia tidak bermain curang, tetapi memberi isyarat kepada adiknya untuk membiarkan aku pergi. Tapi dia masih berkata sangat kuat:  "Leo, aku sudah mengingat kamu. Hari ini, bahkan jika kamu dapat membawa ketiga orang ini pergi, aku masih bisa menangkapnya kembali . "

    00Felicia datang untuk membantu diriku. Aku perlahan-lahan berdiri dan berkata kepada Toba,  "daripada membuang-buang waktu, lebih baik bertanyalah kepada adik perempuanmu, mengapa berskongkolan dengan saudaramu untuk menipu dirimu. "

    00"Apa yang Kamu bicarakan? " gadis yang kejam itu  segera melompat dan berteriak seolah-olah dia seperti kucing yang ekornya telah diinjak-injak.

    00Wajah Sammy menjadi pucat,tergesa-gesa berkata   "kamu .... kamu menaburkan perselisihan! "

    00Aku tidak ingin melihat mereka berdua  dan berkata,  "Coba kamu pikirkan, jika aku benar-benar ingin berencana untuk berniat jahat pada adikmu, akankah aku memilih tempat di mana ada begitu banyak orang? Aku punya kantor sendiri, dan ada kamar tidur bagiku untuk beristirahat. Mengapa aku tidak memilih kamar tidur dan lari ke lantai tiga untuk berbicara? "

    00Toba mengerutkan kening, matanya berpaling kepada sepasang pria dan wanita yang berubah ekspresinya, dan wajahnya menjadi lebih dan lebih pucat.

    00Aku melewati Toba, setiap langkah menyakitkan. Dia menatap diriku, Aku memandangnya, dan berkata,  "Aku berbeda darimu. Aku seorang petani yang nyata. Selama lebih dari 20 tahun, tidak ada yang memberi diriku kesempatan kecuali Tuan Dony Yun. Jadi aku bersumpah untuk bekerja keras baginya. Aku tidak akan pernah melakukan hal yang buruk di bidangnya. Tuan Dony Yun tidak takut, dan yang aku takutkan adalah bahwa aku telah mempengaruhi reputasinya.  "

    00Toba melirik padaku. Aku berpikir itu tidak perlu untuk berbicara dengan musuh ini lagi. Pokoknya, aku tidak bisa berbuat lebih dari itu. Jika ia tidak percaya, aku tidak bisa berbuat apa-apa tetapi hanya bisa mengatakan bahwa aku layak untuk menjadi sial dan dia layak untuk ditipu.

    00Leo datang berjongkok bawah. Aku tidak bermain-main dengannya. Aku segera jatuh padanya. Dia menggendong diriku dan meninggalkan pabrik tua dengan Felicia. Dia membawa diriku menuju ke Volkswagen Passat. Setelah meletakkan diriku, dia datang ke ruang pengemudi dan menyuruh Felicia untuk merawat diriku. Kemudian mobil bergegas pergi..

    00Aku istirahat sejenak untuk memulihkan staminaku. Lalu berkata,  "Terima kasih, saudara Leo. "

    00Felicia melirik diriku dan berkata,  "kenapa kamu tidak berterima kasih padaku? "

    00Aku melihatnya berpura-pura marah, muka memerah, menyambar tangannya dalam kegelapan, dan berkata,  "Apakah kita masih perlu saling berterima kasih? "

    00Felicia tertawa dan berkata,  "maksudmu, aku adalah orang sendiri, dan saudara Leo adalah orang luar? "

    00Aku  terburu-buru dan mengatakan bahwa aku tidak bermaksud itu. Dia mencubit wajahku dan berkata,  "Oh,  Adikku, Kakak hanya bercanda dengan kamu. Aku yakin Kak Leo juga tidak keberatan, kan?  "kemudian ia memandang Leo dengan wajah tersenyum tapi yang terakhir jelas tidak tertarik pada wanita cantik, dan bahkan tidak bersenandung.

    00Aku malu untuk melihat Leo, katanya ringan:  "Kamu tidak perlu berterima kasih padaku, sebenarnya, untuk menyelamatkan dirimu adalah maksud dari Tuan Dony Yun. Tuan Dony Yun juga mengatakan bahwa tidak ada kekurangan orang setia di sekelilingnya, tetapi tidak perlu bagi kamu untuk menggali hati dan paru-parunya, puas, dan mengenal masyarakat umum. Selain itu, Kamu tidak pernah melakukan apa-apa, sehingga Kamu tidak boleh menjadi kambing hitam. Alwi, Kamu sangat beruntung, karena Tuan Dony Yun belum melihat orang sepertimu selama beberapa tahun, dan benar-benar ingin menarik segelintir orang. "

    00Mendengar ini, hatiku penuh emosi dan tersentuh . Aku pikir aku bukanlah Kuda kuat yang dapat diandalkan, tapi Tuan Dony Yun adalah pembimbingku.

    00Leo kemudian berkata:  "Aku akan membawa kamu kembali untuk berkemas sekarang. Tuan Dony mengatakan bahwa markas di Nanjing terlalu tipis. tidak bisa melindungi dirimu secara terang-terangan . Jadi dia meminta diriku untuk membawa dirimu ke Lishui. Dia memiliki beberapa bidang di sana. Dia ingin kamu kesana untuk belajar.  "

    00Aku berkata bersemangat,  "Benarkah? "

    00"Tuan Dony Yun tidak pernah mengatakan kebohongan," kata Leo.

    00Aku tidak bisa berbicara untuk sementara waktu. Tanganku gemetar karena kegembiraan. Aku berpikir bahwa bahkan jika aku Selamat di bawah tangan Toba, aku akan dibunuh oleh yang Nickhun dalam beberapa hari. Tapi aku tidak pernah berpikir bahwa Tuan Dony begitu baik padaku, jadi aku tidak bisa percaya itu benar.

    00Felicia meletakkan tangan lain di tanganku yang sedang memegang tangannya. Hatiku menjadi tenang entah kenapa. Dengan cahaya di luar mobil, Aku melihat dia tersenyum padaku dengan gembira. Mata menawan mendorong diriku, seolah-olah mengatakan kepadaku,  "Ayolah, Kamu pasti bisa. "

    00Secara mendadak, hatiku penuh dengan kekuatan untuk bergerak maju. Aku berkata,  "Aku akan bekerja keras dan tidak pernah menyia-nyiakan niat baik dari tuan Dony Yun. "

    00Kembali ke rumah Felicia, Leo mengobati luka diriku, Felicia mengemas barang-benda milikku, Selin kembali ke sekolah kemarin, kalau tidak, aku masih bisa mengucapkan selamat tinggal padanya. Ketika aku akan menelepon, Leo berkata,  "Kamu dapat mengucapkan selamat tinggal kepada teman-temanmu, tapi lebih baik untuk tidak membiarkan orang tahu di mana Kamu berada. Ini bukan hanya untuk keselamatanmu, tetapi juga untuk kepentingan Tuan Dony Yun.  "

    00Aku mengangguk kepalaku dalam pemikiran yang mendalam, dan mengirim pesan kepada Selin, mengatakan bahwa aku akan melarikan diri. Jika ada orang mencarinya, katakan bahwa dia tidak pernah melihat diriku lagi, dengan ekspresi membenci diriku .karena aku berbuat itu hanya demi  melindunginya.

    00Setelah mengirim pesan, Felicia telah mengemas barang-barangku. Aku ingin dia pergi denganku, tapi Leo mengatakan bahwa dia terlalu mencolok, dan dia memiliki reputasi kecil dalam ringkup ini, dengan masa lalu hanya akan mengekspos kita lebih cepat, dan dia juga memiliki hidupnya sendiri.

    00Aku merasa sedikit enggan untuk melihat Felicia. Leo mengambil koper milikku dan berkata,  "Aku akan menunggu kamu di lantai bawah." kemudian ia pergi.

    00Setelah ia pergi, Felicia memberiku senyum yang mengoda berkata,  "adik kecilku, rawatlah diri sendiri ketika kamu sampai di sana. Selain itu, jangan genit. Kakak juga akan cemburu.  "

    00Aku mengangguk dengan patuh dan berkata,  "Aku tidak berhubungan dengan siapa pun, hatiku hanya ada kamu kak.

    00Felicia tersenyum dan berkedip padaku. Dia bertanya apakah ini pengakuan? Aku tidak bisa menahan wajahku yang memerah dan membuat pernyataan yang ambigu.

    00Wajah Felicia sedikit berwarna merah. Dia menunjuk ke dadaku dan berkata,  "adikku semakin lama kamu semakin ceplas ceplos Kakak tidak bisa menahan itu.  "

    00Aku menyambar tangannya, Dia menengadah menatapku, empat mata berlawanan, aku menekan sedikit rasa malu dalam hatiku, berkata:  "Kak Felicia, aku akan merindukanmu. "

    00Felicia berkedip padaku dan tidak berbicara. Aku merasa canggung untuk sementara waktu. Dia mendadak memintaku untuk menutup mata. Aku menutup mata dengan patuh. Lalu aku merasakan panas di mulutku dan seluruh tubuhku seperti sengatan listrik. Ketika aku membuka mataku, Aku melihat senyum yang indah. Dia berkata,  "Kakak juga akan merindukanmu. "



    BAB 66 KATA KASAR, BELUM TENTU PRINSIP KASAR

    00Felicia mengatakan bahwa dia akan merindukan diriku dan juga menciumku.hatiku mendadak sama seperti rusa yang meloncat-loncat . Tubuhku menjadi kaku. Aku tidak tahu di mana untuk meletakkan tanganku. Otakku juga seperti pasta. Hanya mulut yang dipompa tidak terkendali.. Aku cekikikan.

    00Felicia tersenyum. Aku canggung tidak tahu bagaimana melakukan sesuatu agar pantas. Dia berdiri berjinjit, dengan bibirnya dan mendadak menaruh bibir ke telingaku. Dia menghembuskan napas wangi.  dengan suara mempesona berkata,  "Kakak akan mengingat kesepakatan kita. Ketika Kamu menjadi terkenal, Kakak akan menyerahkan tubuh kepadamu. Sekarang, Kakak akan memberikan sesuatu terlebih dahulu, untuk meringankan nafsu kamu.  "

    00Aku terggelitik oleh kata-katanya seluruh tubuh mati rasa, wajah merah memandangnya, dia akan melepas stoking, ke tanganku, berkata:  "sangat harum, Apakah Kamu ingin mencium? "

    00Memanglah wanita penggoda!

    00Aku menelan air liur, meletakkannya di hidungku dan mengendus keras, yang membuatnya tertawa. Pada saat yang sama, mendorong diriku keluar dari pintu dan berkata,  "Kakak tidak suka berpisah, aku tidak akan mengantar kamu pergi. "

    00Aku mengangguk dan memintanya untuk menjaga baik dirinya sendiri. dan selalu berhati-hati, aku melihat dia menutup pintu dan berbalik ke bawah.

    00Setelah naik mobil, Leo mengendarai Mobil, dan aku menutup mata dan bersiap untuk beristirahat dengan baik.

    00"Kita diikuti oleh seseorang," kata Leo mendadak, di tengah perjalanan mengendarai mobil.

    00Aku menjadi bersemangat, awalnya yang mengantuk suram menghilang dalam sekejap, gugup berbalik dan menoleh ke belakang, hanya untuk melihat mobil dekat belakang, karena cahaya, aku tidak bisa melihat munculnya orang di dalam mobil, berkata:  "saudara Leo, bagaimana mengatasinya? "

    00Leo berkata itu tidak nyaman di sini. Aku akan membawanya ke tempat terpencil dan memukulnya. Lihat dia apakah masih berani untuk mengikuti kita!  "

    00Aku memberi isyarat jempol dan berkata dengan sangat kekaguman,  "Saudara Leo memang jago. "

    00Baru saja selesai berbicara, cahaya yang menyilaukan mendadak melintas di depan kami. Sebuah truk berubah dengan kecepatan yang sangat cepat dan menabrak mobil kami dengan gila. Untuk sementara waktu, aku hanya merasa bahwa langit berputar, suara dampak kekerasan, dan suara dari Ban menggosok tanah dengan keras. Aku tahu bahwa mobil kami telah terkena rotasi gila, yang membuat otak diriku menjadi kosong. Tubuhku juga terlempar keluar dari kursi karena guncangan yang keras, dan kepalaku terbentur di pintu. didepan mata menjadi gelap untuk waktu yang lama.

    00Mobil akhirnya berhenti. Leo menepuk tubuhku dan bertanya padaku bagaimana aku? yang tadinya pingsan seketika tersadar, dan berkata aku baik-baik saja. Kemudian aku terkejut melihat bahwa lengan kirinya dilumuri  darah dan kepalanya tergores. lalu berkata:  "kak Leo, Kamu terluka! "

    00Leo berkata:  "ini hanya luka kecil saja , ayo kita turun. "

    00Aku mengangguk, kesal. Mobil itu pasti menabrak kami dengan sengaja, dan mungkin dengan mobil di belakang kami satu komplotan. Pada kecepatan yang sangat laju, Aku berpikir jika bukan karena kemampuan reaksi yang baik dari Leo, sekarang kita mungkin sudah mati.

    00Setelah aku turun, aku menemukan secara kebetulan mobil kami menghantam sabuk hijau. disampingnya masih ada satu mobil yang berdempetan dengan trak . Bagian depannya rusak tapi trak itu  sepertinya tidak rusak banyak.

    00Aku memarakkan beberapa kata, berpikir bahwa ini adalah kesenjangan kualitas, dan itu tidak mengherankan bahwa truk ini berani untuk menabrak kami. Namun, meskipun tidak ada kerusakan pada truk besar, dari jalur Ban, tampaknya telah ditabrak oleh beberapa mobil. Aku merasa bahwa mobil ini sengaja ditabrak oleh truk, yang telah memberikan kita keselamatan.

    00ketika aku  berpikir tentang hal itu, aku melihat Toba datang dengan wajah kecewa. Aku tidak pernah berpikir aku bisa bertemu dengan dia di sini. Aku menatap truk dan mobil. Aku bertanya kepadanya,  "mobil manakah  milikmu? "

    00Toba memberiku tampilan konyol dan berkata,  "Aku barusan sedang mengejar  sopir dari truk itu, tapi ia melarikan diri. Dia tampaknya menjadi seorang pelatih. Apakah kalian mendapat masalah ?  "

    00Leo dan aku saling memandang dan berkata,  "Aku punya banyak musuh yang menginginkan nyawaku. Bukankah kamu merupakan salah satunya?  "

    00Toba dengan canggung terbatuk, menyentuh hidungnya, dan matanya melayang ke arah kejauhan, dia berkata :  " apa yang kamu katakan, jika aku benar menginginkannyawamu, bagaimana aku bisa tetap mengemudi dan menabrak Van dan menyelamatkan hidup kalian? "

    00Aku juga merasa heran seperti matahari terbit dari barat.aku bertanya kepadanya Apakah dia tahu bahwa masalah denganku hanyalah  salah paham? apa dia datang untuk mengakui kesalahannya?

    00Dia menyentuh hidungnya lagi, matanya melayang, wajahnya berubah merah, dan berkata,  "baik, aku minta maaf. Aku peduli dengan adikku begitu banyak sehingga dipergunakan  oleh penjahat. Sammy itu telah diikat olehku. Aku akan membawa kamu ke sana nanti. kamu dapat melakukan apapun yang kamu ingin lakukan dengannya.  "

    00Awalnya aku membenci Toba, tapi sekarang tampaknya dia tidk sejahat yang kupikirkan , dan dia adalah seorang yang berpengertian, tahu mana yang baik mana yang buruk.

    00Harus tahu bahwa banyak orang yang salah biarpun tahu dirinya bersalah, tapi tetap tidak akan meminta maaf dengan orang yang tidak memiliki kedudukan apapun dan tidak akan meluangkan upaya untuk membantu diriku. Selain itu, tampaknya dia cukup humor, sama sekali berbeda dari kesan sebelumnya.

    00aku seketika berprasangka baik dengannya . Aku berterima kasih padanya dan menatap truk. Aku berkata untuk memanggil polisi dan sekalian memanggil ambulance, leo berkata telepon 110 boleh boleh aja, tapi tidak perlu panggil ambulance aku bisa ngurus lukaku sendiri.

    00Aku bilang tidak bisa, luka itu terlalu berat. Toba mengangkat tangannya dan berkata,  "Itu..., aku punya pengalaman. Jika kalian tidak keberatan. Aku akan membiarkan adikku membawa kita dan membawa kotak obat milikku.  "

    00"Terima kasih, " kata Leo

    00Toba segera menelepon saudaranya. Aku meminta Leo untuk pergi ke sisi jalan untuk beristirahat, dan kemudian menelepon polisi. Hal ini telah ditangani selama dua jam. Toba sudah menangani cedera Leo.

    00Ketika polisi pergi, Toba bertanya kemana kami akan pergi? Aku melihat Leo dan ia berkata,  "Awalanya akan pergi Lishui, tetapi jika kamu tidak membuat masalah dengan Alwi, Tuan Dony Yun lebih cenderung untuk menjaga dia di Nanjing. "

    00Toba bergegas melambai tangannya dan berkata,  "Jangan khawatir, aku tidak akan pernah membuat kesulitan bagi Alwi. " setelah itu, dia menggosok tangannya dan tersenyum dan berkata, mungkin sebelumnya kita punya konflik tapi itu sudah berlalu , untuk kedepannya kita masih teman.  "Saat dia mengatakan ini, dia meminta kami untuk naik mobil dan mengatakan dia akan membawa kami kembali ke Nanjing.

    00Dia begitu ceria, aku juga bahagia. Seperti kata pepatah, aku butuh lebih banyak teman dan lebih banyak jalan. Yang paling aku butuhkan sekarang adalah teman. Selain itu, Toba memiliki beberapa latar belakang, yang sangat membantu diriku.

    00Setelah naik mobil, Aku berkata,  "Apakah kamu yakin ingin menjadi temanku? Seperti yang kamu lihat, aku memiliki banyak musuh. "

    00Toba berkata:  "Tidak apa-apa, aku akan menjagamu. " setelah itu, wajahnya mendadak tenggelam. Wajahnya berubah lebih cepat daripada saat membalikan halaman buku. Dia berkata dengan menggertakkan gigi,  "Selain itu, aku ingin melihat yang pengecut, berani beraninya  mempergunakanku  untuk berurusan denganmu. Sialan, memainkan diriku seperti monyet, lihat saja nanti aku akan  membunuhnya! "

    00Aku bertanya dengan penasaran,  "Apakah Sammy belum mengaku? "

    00Toba mengangguk. Dia mengatakan bahwa pria itu tulang lembut, tapi dia tidak tahu mengapa mulutnya begitu keras. Dia tidak ingin mengatakan siapa yang menyuruhnya . Adik perempuannyasudah tergila-gila  dengan orang bodoh itu, dan  ini membuatnya tidak berani bersikap kasar terhadap Sammy. Jika tidak, sudahku hancurkan mulurnya.

    00Untuk adik perempuan dari Toba, aku benar tidak ingin memberikan pujian padanya atau mengomentari dirinya. Toba malu untuk mengatakan:  "adikku telah manja karena diriku sejak kecil, pikiran sederhana, hanya ingin membantu Sammy itu, kamu jangan mengambil hati. "

    00Aku baru saja mau berbicara, seketika teleponku berdering. Aku membukanya dan melihat bahwa itu adalah claura yang memberiku video call melalui wechat. Aku menjawab, melihat adikku dan beberapa teman yang  sedang makan dan ngobrol  dengan wajah riang.

    00Hatiku tenggelam dan aku bertanya kepada Claura apa yang dia maksudkan. Pada saat ini, ketika dia menelepon, aku menekan tombol jawaban, dan begitu terhubung langsung berteriak dengan marah,  "Claura, jika kamu berani mengganggu adikku, aku akan membunuhmu! "

    00Claura mengatakan secara dingin,  "tampaknya kamu berada dalam kondisi baik. Aku pikir kamu berada dalam kecelakaan mobil dan trama sampai tidak bisa bicara lagi.

    00Aku berkata dengan suara yang dalam,  " sopir truk itu  suruhanmu? "

    00Claura menyelinap dan berkata,  "Iya tidak salah, tidak hanya sopir truk adalah orangku, tetapi juga Sammy. Aku ingin membuat kamu menderita, tidak tahu orang bodoh mana yang berani untuk menyelamatkan kamu. Dalam hal ini, aku sengaja membiarkan orang menabraknya  dan melihat siapa yang akan membantu kamu lagi!  "

    00Ketika Claura berbicara, suaranya dingin dan hampir gila. Aku berkata,  "dasar  wanita gila, mengapa kamu begitu jahat?

    00Dia menggertakkan giginya dan berkata,  "Alwi, kamu yang berutang padaku akan hal ini. Kamu layak mendapatkannya! Aku katakan kepadamu, jika Kamu berani meninggalkan Nanjing tanpa izin, Aku akan membiarkan kamu melihat berita dari mayat adik kamu di padang gurun besok. Jika kamu tetap tinggal di Nanjing dan biarkan aku menghina dan menyiksa dirimu, aku akan membiarkan bawahanku untuk melindungi adik kamu dengan baik dan pastikan dia akan baik-baik saja. "

    00Ketika dia mengatakan paruh kalimat pertama, dia jelas ingin membunuhku. Tapi ketika dia mengatakan paruh kalimat kedua, dia tiba-tiba menjadi lembut. Aku berpikir bahwa wanita ini tidak akan benar-benar gila, kan?

    00Sebelum aku bisa berpikir dan mengerti, Claura mengatakan sebuah kalimat  "Kamu dapat berpikir tentang hal itu " dan menutup telepon.

    00Aku mengambil ponsel dan mengutuknya  "memang wanita yang paling beracun ", mengatakan kepada Toba dan Leo tentang percakapan dengan Claura. Toba berkata dingin,  "itu dia yang bermain denganku? Sialan, aku ingin membunuhnya! "

    00Mungkin karena aku akrab dengannya, Toba berkata,  "Alwi, mendengarkan perkaanmu .apa Dia ingin Kamu untuk tinggal di Nanjing. Aku ragu bahwa Claura mungkin cintanya padamu disertai kebencian. Wanita semacam ini, Aku katakan kepadamu, jika kamu membuatnya nyaman, dia akan jujur. dengarkan aku itu tidak salah.  "

    00Aku agak malu, tapi tak disangka Leo  pun menganggukan kepalanya  dan berkata,  "Kata kasar, bukan prinsip kasar."

    00Mendengar mereka berdua berkata demikian, Aku memikirkan berbagai perilaku Claura, bagaimana dia menindas diriku dan menghina diriku, aku bisa menahannya, Tapi sekarang dia bahkan tak kenal malu berniat untuk menjahati adikku, ini yang membuat diriku tidak tahan. Mungkin aku harus memberi wanita ini pelajaran.

    00aku rasa tidak ada gunannya untuk merendah- rendahkan diri demi mendapat rasa simpati  dari wanita seperti Claura ini. Mungkin aku harus menjadi orang yang kejam, seperti bang badui, pertama mendapatkan tubuhnya, dan kemudian mengancam dia.

    00Memikirkan hal ini, aku menggertakkan gigiku dan berkata dengan gagah,  "Lakukan! "



    BAB 67 MENGAPA KAMU BEGITU KURANG AJAR

    00Ketika aku berpikiran untuk meniduri Claura si gadis merak itu, Toba memberiku jempol dan membiarkan aku melakukannya dengan berani dan percaya diri. Dia berkata  dia akan menunggu diriku di luar. Jika aku tidak bisa menaklukannya , ia akan membantuku.

    00Ada Toba yang menunggu di luar, Aku pikir bahkan jika aku tertangkap, masih ada jalan kembali. Memikirkan hal ini, aku jadi lebih berani. Aku rasa aku akan membereskan Claura malam ini.

    00Ketika Claura menelepon diriku barusan, terdengar ada suara musik di sana. Aku berpikir bahwa dia pasti tidak berada di rumah. Ini adalah kesempatan yang baik. Aku harus menyergap sebelum dia kembali dan menunggu kesempatan. Tapi bagaimana aku bisa mendapatkan kunci rumahnya? Setelah berpikir tentang hal itu, Aku memutuskan untuk memulai dari Mawar.

    00Setelah mendengarkan rencanaku, toba menyibir dan berkata menyuruh mereka langsung mengikat Claura, bukannya lebih cepat ? Aku menggelengkan kepala dan berkata tidak bisa, karena  ada pengawal kuat di sekitar Claura. Mereka akan melindunginya sebelum dia memasuki pintu. Selain itu, wanita itu cerdas dan licik, dan bisa bertarung dengan sangat baik. Jika sampai ketahuan  dan mendatangkan tetangganya, bukankah semua rencana kita akan gagal?

    00Toba mengira itu benar. Aku melihat waktu. Sekarang jam 10 malam. Meskipun sedikit mendadak, aku masih menelepon Mawar. Mawar  tampaknya telah tidur. Suara menjawab telepon lembut, dengan suara hidung tebal. itu bisa membuatku tergila-gila.

    00Aku berkata,  "Tante Mawar, aku punya sesuatu yang tertinggal di rumah Claura. Aku ingin kembali untuk mendapatkannya, tapi aku takut aku akan bertemu Claura. Jadi Aku ingin menyelinap. Dapatkah Kamu meminjamkan kunci?  "setelah itu, Aku berpura-pura pemalu dan berkata, " Jangan khawatir, Aku pasti akan langsung pergi setelah mengambil barang itu.  "

    00Toba menatapku dengan raut wajah terkejut, seolah-olah ia tidak menyangka aku menjadi begitu pengecut ketika berbicara dengan Tante Mawar.

    00Mawar berkata dengan lembut,  "di mana Kamu? Kalau tidak aku akan pergi bersama Kamu? "

    00Hatiku menjadi begitu bingung, dan Aku tahu bahwa dia akan mengatakan ini. Aku mengatakan dalam nada ambigu:  "itu sangat baik. Lagipula, Aku juga merindukan tante Mawar  dan ingin bertemu denganmu.  "

    00Segera setelah aku mengatakan ini, Mawar langsung terdiam. Aku bilang aku akan menunggu dirinya di depan pintu rumah Mawar? Dia goyah dan berkata ambigu,  "Kalau begitu, aku tidak akan pergi. Aku merasa tidak enak badan hari ini. Kamu bisa datang dan mengambil kuncinya.  "

    00Aku segera bertanya padanya dengan suara gugup,  "Apakah kamu baik-baik saja? Apakah Kamu sudah pergi ke rumah sakit? Haruskah aku membawa Kamu ke rumah sakit? "

    00Mawar dengan sibuk mengatakan tidak perlu, dia hanya ingin beristirahat. Aku lega dan bertanya padanya di mana aku bisa mendapatkan kunci? Dia memberi aku alamat kompleks daerah. Menutup telepon, Aku memberi alamat tersebut kepada Toba, dan aku melihat sekolompok orang  didalam mobil menatapku dengan tatapan mata curiga, membuat diriku terlihat seperti pencuri.

    00Aku bertanya kepada mereka apa yang terjadi? Toba berkata,  "Alwi, Sayang sekali Kamu tidak menjadi seorang aktor. "

    00Leo bahkan menggoda diriku, mengatakan,  "Aku akhirnya tahu mengapa banyak wanita yang ingin dekat denganmu

    00Aku bergegas memohon belas kasihan:  "kakak , Bisakah tidak mengolok-olok diriku­�aku bertanya  nama aslimu siapa?

    00toba menepuk kepalanya dan  berkata,  "Aku sampai lupa untuk memperkenalkan diriku. Namaku panjangku Toba kristian . Semua orang memanggilku  " Toba ". Aku beruntung disukai oleh ayah angkatku Tuan Kin. Meskipun bukan orang besar, tapi tidak ada yang berani bermacam-macam denganku. Jadi jika kamu memiliki masalah katakan saja kepadaku, aku akan menyelesaikannya . "

    00Toba sangat baik dalam berbicara ketika ia sudah familiar dengan orang, tapi aku tahu itu dia hanya berakting didepan orang-orang saja. Ketika ia menjadi marah, momentumnya tidak kurang dari Leo di sampingku.

    00Diriku dan Leo juga memperkenalkan satu sama lain. Toba mengantarku ke distrik dimana Mawar tinggal. Aku meminta mereka untuk membeli  obat bius, tali dan sebagainya. Lalu aku pergi ke kompleks Mawar dia  tinggal di gedung 2. Aku telah tiba tak lama setelah berjalan, dan dia telah menunggu diriku di lantai bawah.

    00Mawar mengenakan piyama sutra merah, dilapisi dengan mantel, dan selendang kain yang melingkar. Meskipun ia tidak memiliki riasan wajah, tetapi terlihat bahwa dirinya tetap terawat. Kulitnya putih dan berkilau. Dia tampak lebih indah daripada ketika dia memiliki makeup. Dirinya terlihat sangat halus.

    00Aku berjalan mengampiri dan berteriak  "tante mawar ". Tatapan Mata mawar menjadi gelap. Dia tersenyum dan menyerahkan kunci. Dia berkata lembut,  "Apakah kamu ingin aku menelepon Claura? Jika tidak, jika kamu kebetulan ketemu dia, aku takut dia akan mempermalukan dirimu. "

    00Aku berkata,  "Jangan, kalau dia tahu aku akan kerumahnya, dia pasti akan langsung pulang. "

    00Mawar yang menatap ketakutan diriku dan berkata dengan beberapa rasa bersalah,  "itu semua salahku. Jika aku mengajar disiplin terhadap Claura dengan baik, dia tidak akan menggertak dan menindasmu seperti ini.  "

    00Aku bilang itu tidak apa-apa, dan aku menyalahkan diriku sendiri. Jika aku tidak menipu dia, dia tidak akan begitu marah. Mawar menatap  diriku dengan  sakit hati, mengatakan bahwa dia telah mendengar semua tentang aku, dan bahwa aku adalah anak yang baik. Jika kedepannya  Adikku kekurangan uang untuk beroperasi, jika aku meminta bantuannya dia  akan senantiasa membantuku.

    00Mawar telah menyelidiki diriku. Aku tidak terkejut. tapi aku tidak  sempat pikir  sikapnya bisa sebaik itu. Aku tidak tahu harus berkata apa ketika aku tersanjung. Aku hanya melihat Mawar dengan bodoh. Dia berkata,  "Aku.., Aku pergi ke lantai atas untuk beristirahat. "

    00Aku berkata,  "Baiklah, tante mawar, silahkan beristirahat dengan baik. Jika kamu membutuhkan bantuan diriku silahkan hubungi aku. Tidak peduli Kapan atau di mana, aku akan datang ke sini segera mungkin.  "

    00Mawar menatap diriku dan bergegas ke lantai atas. Melihat bayangan belakang tubuhnya ramping dan anggun kembali, Aku pikir jika Claura sama dengan dia, Aku tidak akan dirugikan oleh wanita itu, apalagi berpikir tentang dirinya.

    00Aku meninggalkan kompleks dengan banyak kekhawatiran. kak Toba kembali setelah belanja. Setelah aku naik, aku langsung ke rumah Claura, biar tidak ketahuan claula aku  meneleponnya lagi. Setelah dia menjawab telepon, aku mendengar bahwa ada banyak orang di sana. Aku menjadi tenang dan mengatakan kepadanya bahwa aku telah memutuskan pikiran untuk tinggal di Nanjing.

    00Claura tampaknya telah minum alkohol, dan suaranya sedikit mabuk. Dia berkata,  "memang lebih baik begitu, tampaknya kamu mengerti keadaan juga.

    00selekas Menutup telepon, aku marah dan berkata  "sialan", malam ini aku akan membiarkan Kamu berlutut di depan diriku untuk memohon ampun dariku.

    00Kakak Toba berkata:  "Alwi, kami di sini untuk menonton. Jangan khawatir tentang apapun, kamu  lakukan saja dengan berani!  "

    00Aku mengangguk, memandang rumah yang kukenal, hati begitu tidak nyaman . Hal yang telah diriku derita di rumah Claura adalah kenangan yang tidak bisa kulupakan. Ketika aku melihat rumah ini, aku memikirkan kenangan  pahitku dan merasa trama.

    00aku mengatur kembali pikiranku, setelah aku menggertakkan gigi dan berpikir tentang hal itu, ketika aku memberi pelajaran kepada Claura dan merekam video, sejarah penghinaan akan kembali ganda padanya. Selain itu, dia masih berutang hidup anak padaku!

    00Memikirkan anak itu, memikirkan adikku yang tidak bersalah, kebencian dalam hatiku membuat diriku mengatasi rasa takut. Aku bergegas ke rumah Claura, membuka pintu, dan meminta kak Toba untuk mengunci dari luar. Aku tidak berani menyalakan lampu, aku hanya menyalakan senter di ponsel, dan seperti kucing menyelinap ke kamar Claura di lantai dua.

    00Baru masuk kedalam, aku langsung kaget, karena ada orang yang berbaring di tempat tidur! Aku sadar ingin lari, tapi berlari beberapa langkah, tampaknya  tidak ada yang mengejarku, dan merasa sangat aneh, lalu aku menelepon, dan kemudian merayap kembali ke pintu Ruangan.

    00Orang itu masih di tempat tidur tidak bergerak. Aku pikir dia cukup mati untuk tidur. Aku seperti kucing berlutut dan merangkak sepanjang jalan ke sisi tempat tidur. Melihat bahwa orang itu masih tidak menyadari keberadaanku, lalu aku mengeluarkan pisau di saku dan meletakkannya di lehernya, berteriak:  "Jangan bergerak! "

    00Tidak ada suara, tidak ada napas. Aku membuka senter , ternyata yang berbaring di sini bukan orang sama sekali, tapi hanyalah boneka, yang juga memakai topeng ken.

    00Aku melepaskan topeng, dan sekarang wajah boneka seks  ini terlihat sedikit seperti diriku. Ini harus sengaja dibuat. Dia tidak berpakaian. Aku tidak bisa tidak memikirkannya. Apakah Claura melakukan hal itu dengan boneka ini setiap malam? Sialan, tidak mungkin dia benar-benar menyukaiku kan? Tidak, dia seharusnya menyukai ken,jika apa yang kukatakan itu benar , dia menyiksa diriku begitu sadis  Bukankah itu cabul?

    00Baru berpikir tentang hal itu, hpku menyala , aku menekan tombol jawaban, dan kakToba bersemangat untuk memberitahu diriku bahwa Claura sudah datang. Aku menutup telepon dan bersembunyi masuk di bawah tempat tidur.

    00Tempat tidur Claura adalah jenis tempat tidur besi. Ada ruang besar di bawahnya. Setelah aku bersembunyi di dalamnya, karena sampul sprei, tidak ada yang akan melihat keberadaan diriku.

    00Aku mengeluarkan obat bius  dan sepotong kain dan menunggu dia untuk datang.

    00Di lantai bawah segera ada suara membuka pintu. Lalu ada suara Sepatu bertumit tinggi. Suara semakin lama dan semakin lebih dekat. Akhirnya, suara berhenti di pintu. Hatiku terasa sampai ke tenggorokanku.

    00Pintu dibuka dan lampu dinyalakan. Yang tertangkap oleh mataku adalah sepasang kaki giok bulat dan pergelangan kaki ramping berdiri di atas sepatu hak tinggi. Aku menahan napas dan mendengar Claura mengatakan dengan mabuk,  "ken, aku kembali. "

    00Aku tahu dia berbicara dengan boneka itu. Aku ingin tahu apakah dia akan melakukan hal itu dengan boneka terlebih dahulu dan kemudian pergi tidur?

    00Claura bergegas pergi kedepan tempat tidur, melepas sepatu bertumit tinggi, rok, bra dan sebagainya, dan kemudian naik ke tempat tidur. Lalu aku mendengar suaranya berkata,  "Apakah kamu merindukan aku? Aku sangat merindukanmu. Apa kamu tahu? Aku sangat senang mendengar bahwa Kamu bersedia untuk tinggal di Nanjing. Haha, aku tahu kamu tidak bisa melarikan diri dari telapak tanganku. Aku benci kamu, tapi aku tidak bisa menahan diri untuk menyukai dirimu, ken, mengapa kamu adalah Alwi, mengapa kamu berbohong padaku? "

    00Berkata demikian, Claura bahkan menangis, hatiku seketika lembut, awalnya berpikir dia membenci diriku, tidak mengharapkan perasaannya untuk ken begitu dalam, tapi aku pikir ini bukan cinta, ini tidak bersedia untuk mendapatkan, karena benar-benar mencintai seseorang bagaimana bisa rela untuk begitu menyakitinya , menyakiti orang di sekelilingnya?

    00Baru sedang berpikir tentang hal itu, ada  "berdengung " suara di atas kepalaku. Aku penasaran ingin tahu tentang apa itu. Aku mendengar suara Claura yang menahan. Aku mengerti dengan mendadak, aku menelan air liur, berpikir tentang seorang wanita cantik, bahkan setiap hari melakukan hal yang tidak senonoh dengan boneka yang dingin itu sangat keterlaluan.

    00Suara Claura sangat enak didengar. Aku tidak bisa menahannya lagi. Untungnya, itu tidak berlangsung lama sebelum dia selesai. Lalu ia pergi untuk mandi dan mematikan lampu ketika ia kembali lalu langsung  tidur.

    00Aku tidak terburu-buru untuk pergi keluar, tapi aku menunggu hampir setengah jam untuk memanjat keluar dari bawah tempat tidur. Aku tidak punya waktu untuk melihat penampilan Claura. Aku mengambil kain yang dioleskan dengan obat bius kuat dan menutupi hidungnya. Dia membuka matanya dengan tajam, berjuang dua kali lalu pingsan. Aku lega dan mengiikat tangan dan kakinya erat dengan tali.

    00Lalu, Aku menyalakan lampu, berbalik dan melihat, hanya untuk melihat Claura berbaring di sana, wajah cantik terlihat sangat aman, seperti putri cantik yang tertidur. Dia bahkan tidak memakai piyama. Dia hanya menutupi perutnya dengan selimut. Dia sekilas memiliki sosok tubuh yang bagus. Aku yang melihatnya menelan air liur.

    00Aku berjalan menghampiri dan berpikir bahwa wanita cantik akan segera menjadi milikku. Aku sangat gembira dan takut pada saat yang sama. Aku berjalan perlahan menuju Claura, tanganku baru saja mau menyentuh dirinya. tiba-tiba terdengar suara membuka pintu di belakangku. Aku berbalik mendadak, dan melihat Mawar yang berdiri di pintu dengan wajah pucat, dan berkata sedih:  "Alwi, kamu... mengapa mengapa kamu begitu kurang ajar! "



    BAB 68 CINTA YANG ABNORMAL

    00Kedatangan Mawar membuat diriku merasa kewalahan. Dia datang dan menampar diriku dengan keras. Matanya merah. Dia menatap diriku dengan marah dan terlihat kekecewaan dan berkata,  "Aku tidak mengira kamu adalah orang seperti itu. Aku masih khawatir tentang Kamu apa akan disiksa oleh Claura. Aku merasa tidak tenang hingga datang ke sini di malam hari.  "

    00Mendengar ini, aku menundukkan kepalaku dan berkata:  "tante Mawar, aku minta maaf, sebenarnya ini bukanlah kehendakku, tapi... "

    00Mawar berkata dengan dingin tidak ada tapi-tapinya , tidak peduli kesalahan apa yang Claura lakukan, aku tidak layak mengunakan cara yang tidak senonoh ini untuk membalas dendam, dan bertanya padaku betapa pentingnya reputasi seorang wanita. Tidakkah aku mengerti sama sekali?

    00Aku dengan erat mengepal kepalan tangan diriku. Mawar marah berjalan melewati diriku dan menutupi tubuh Claura dengan selimut. Kemudian, matanya tertuju pada boneka sex di samping Claura. Dia mengambil langkah kembali dalam kejutan. Dia melihat boneka itu dan kemudian melihat padaku. Wajahnya merah dan malu. Akhirnya, dia berubah menjadi tidak berdaya.

    00Untuk waktu yang lama, dia mendesah dengan suara dalam, membelai wajah Claura dan berkata,  "anak bodoh. "

    00Setelah itu, ia melepaskan tali yang diikat ditangan Claura, dia duduk di tepi jendela dan menatap Claura, lalu menangis.

    00Mataku berbalik ke arah wajah Mawar dan Claura bergantian, dan pikiranku sangatlah kacau. Ini semua sudah sampai pada tahap ini. Jika aku meninggalkan begitu saja, tidak tahu bagaimana Claura akan membalas dendam terhadapku setelah bangun. Tapi kalau aku mengikat Mawar dan terus melaksanakan rencananya, tidak tahu seberapa dalam Mawar akan membenci diriku. Meskipun aku mendekati Mawar dengan tujuan supaya dia bisa bantu aku bicara didepan Claura, tetapi ketika aku semakin dekat dengannya aku jadi tidak ingin menyakiti dia sama sekali.

    00Pada saat suasana yang kacau, Mawar secara tiba-tiba mengeluarkan ponsel, aku rasa dia ingin menelepon polisi. Aku bergegas berjalan, menyambar ponselnya, dia menatap diriku dengan marah, biarkan aku pergi, berkata untuk memanggil polisi untuk menangkap diriku.

    00Aku menatap Mawar. Dia sangat marah. Rasa malu dan kelemah lembutan yang dia telah tunjukkan di depan diriku menghilang. Sebaliknya, ia sombong dan kaku ketika ia masih menjadi ibu mertua. Aku tahu bahwa hubungan yang aku bangun dengan bekerja keras telah sepenuhnya patah sampai sejauh ini, dan ada kesedihan tak terucapkan dalam hatiku.

    00Aku menggertakkan gigi dan berkata,  "tante Mawar, Jangan memaksa diriku. "

    00Mawar tertawa marah dan berkata,  "apa masalahnya? Kamu juga ingin melakukan hal yang sama denganku? "

    00Meskipun perkataan itu hanya diucapkan saat dia marah , tapi seusai kata, api amarahnya terus membara, dia hanya   menggunakan kemarahan untuk menutupi rasa malunya.

    00Aku menggelengkan kepalaku, menekan panik dalam hatiku dan berkata:  "tante Mawar, aku tidak ingin menyakiti Kamu. Aku juga tahu bahwa tidak peduli apa yang aku katakan, itu tetap tidak berguna. Seperti apa yang kamu katakan,  "tidak ada tapi-tapinya ", Tapi aku masih ingin mengatakan, putri kamu dilukai kamu merasa terluka, tapi Claura melukai diriku, mengganggu adikku, siapa yang kesal? Adikku adalah satu-satunya orang yang paling aku pedulikan, dan dia juga sangat polos. Mengapa Claura mencari seseorang untuk mengamatinya? "

    00Berbicara sampai sini, aku sambil melihat Claura yang masih dalam keadaan tidak sadar, dan rasa jijik dari dalam hatiku begitu kuat sehingga aku menggertakkan gigi dan berkata, "siapa pun yang ingin menyakiti adikku, aku tidak akan pernah  melepaskan dan memaafkannya. "

    00Sepertinya aku tidak berharap bahwa aku masih begitu terus terang dan fasih. Mawar mengambil langkah mundur, wajahnya pucat, dan dia tidak bisa berbicara. Aku melihat dia dan berkata,  "putrimu adalah manusia, adikku dan diriku juga adalah manusia, jadi mengapa harus dilukai olehnya! "

    00Aku hampir meneriakkan kalimat ini, karena ketika aku melihat ada orang berniat jahat pada adikku aku sangat marah. Aku menggertakkan gigi, merasa ingin mengikat Mawar dan terus ingin melakukan apa yang aku belum selesaikan. Dengan cara ini, dia tidak berani memanggil polisi.

    00Wajah pucat Mawar tidak bisa mengatakan apa-apa. Aku mengambil tali di tempat tidur dan melangkah ke depan untuk mengikat Mawar. Tapi saat itu, Claura tiba-tiba membuka matanya. Dia berkata secara dingin,  "Alwi, berani-beraninya kamu "

    00begitu aku melihat Claura yang yang sudah bangun , aku langsung melarikan diri, dalam hatiku merasakan banyak kekesalan.

    00Claura tidak mungkin bisa sadar begitu cepat, saat itu aku hanya mengunakan sedikit obat bius, tujuanku hanya ingin mempermalukannya dalam kondisi setengah sadar, tapi tidak sangka  ini sepenuhnya menghancurkan rencanaku.

    00Aku berlari ke arah tangga, siapa yang tahu bahwa Claura berlari dua langkah , langsung muncul didepanku dan mentapanku dengan dingin.

    00Claura berjongkok di sana, badannya ditutupi selimut, tapi masih tampak belahan buah dadanya, sangat enak dipandang.

    00Tatapan indah matanya meluncur di atas lapisan kekejaman dan berkata:  "ayolah, sudah datang jangan berpikir untuk pergi! Jika tidak, aku akan meminta seseorang untuk menyeret adik kamu keluar dari asrama segera. Aku pikir Kamu pasti sudah tahu sangat jelas tentang apa yang akan terjadi setelah menariknya keluar. "

    00Aku menatap Claura dan berteriak dengan marah,  "jika kamu menyentuh adikku, aku akan membunuhmu! "

    00Claura menyelinap, menatap diriku dan berkata,  "Apakah Kamu memiliki kemampuan itu? sampah. "

    00Aku menatapnya, rasa kebencianku padanya seolah ingin makan daging dan minum darahnya. Aku baru saja bersiap menelepon Leo untuk minta bantuan, ketika aku ingat bahwa aku telah meninggalkan ponselku di bawah tempat tidurnya. Pada saat ini, aku merasa sangat putus asa.

    00sesaat kemudian, aku seperti bola kempes seperti orang yang tidak berdaya, Aku mengangkat kepalaku dan bertanya dalam suara yang rendah,  "bagaimana caranya agar kamu bersedia untuk membiarkan adikku pergi? "

    00Claura berkata dengan dingin,  "jika tidak mendengar perintahku, bagaimana aku bisa membiarkannya pergi? "

    00Mawar mengatakan pada saat ini:  "Claura, kamu tidak boleh menyentuh gadis yang tidak bersalah. "

    00Claura berkata:  "Ibu, jangan ikut campur dengan urusanku! Anjing ini budak, mempermainkanku seperti monyet, selain membohongi diriku dia masih menyamar ken, mempermainkan rasa kami, sampah seperti ini, apakah kamu masih mau membantunya ngomong?

    00raut wajah mawar seketika menjadi kusam. dia Melihat diriku,dan berkata dengan tidak pd:  "itu karena kamu telah melakukan sesuatu yang kelewatan. "

    00Claura berkata dengan marah,  "ibu, bukankah aku putrimu? Mengapa kamu membantu orang luar? Terlebih lagi, Kamu juga tahu bahwa dia adalah ken. Bagaimana mungkin tidak ada reaksi sama sekali? Atau apakah kamu sudah tahu? apa jangan-jangan kamu sudah jatuh cinta padanya? "

    00Mawar marah dan berkata,  "apa yang kamu bicarakan? Aku ... Aku tidak peduli tentang masalah kalian lagi.  " Mawar mengatakan ini dan bergegas masuk  ke dalam Ruangan, lalu membanting pintu.

    00Claura menatap diriku dan berkata secara dingin,  "datang ke sini. "

    00kemuadian aku turun tangga kebawah. setelah aku turun, Claura memberiku tendangan yang kejam. sebenarnya seluruh badanku sudah dipenuhi luka, ketika ditendangnya aku langsung jatuh kebawah tangga, dia berpaling dan  menyalakan lampu di ruang tamu, dia duduk di sofa, mengaitkan jari-jarinya padaku, dan berkata,  "berlutut dan merangkaklah  kesini. "

    00Aku sangat malu dan marah, perlahan-lahan berdiri, menolak untuk merangkak, ia menaikan alisnya  dan menyindirku  "adik perempuanmu nomor asramanya 305, kan? "

    00setelah Mendengar ini, aku berlutut  dan perlahan-lahan menggerakkan lutut untuk  ke depan. Melihat wajah Claura tersenyum, wajahku terbakar panas. Pada saat ini, aku merasa terhina dan ingin bunuh diri, tapi aku hanya bisa menahan dan memikirkan demi adikku bagaimana pun aku harus bertahan sampai detik akhir.

    00Sebelum merangkak ke sofa, Claura mengambil sesuatu dari dasar sofa dan memukulnya dengan keras kewajahku. Ini memukul ke mataku dan kemudian jatuh ke tanah. Ketika aku melihatnya, ternyata menjadi topeng ken milikku.

    00Claura tampaknya sangat terobsesi dengan ken.rumahnya disegala sisi dipenuhi topeng ken . Aku melihat Claura, tidak mengerti maksudnya, dia berkata:  "bukannya kamu meminta aku memaafkanmu, membiarkan aku tidak marah lagi? baiklah, kalau begitu kenakan topeng ken, memohon keras kepadaku dan menyenangkan diriku. Jika aku puas, aku tidak akan mempermasalahkan hal-hal yang sebelumnya Jika aku tidak puas...  "berbicara sampai sini, wajhnya menjadi seram dan senyumnya seperti setan. Dia berkata,  "Kalau begitu, apa yang kamu lakukan terhadapku hari ini, aku akan membiarkan orang suruhanku untuk melakukan hal yang sama terhadap adikmu. "

    00Mendengar hal ini, aku segera ketakutan, karena aku tahu bahwa Claura akan melakukan apa yang dia katakan, aku segera mengambil topeng di tanah, mengenakanya, aku melihat Claura menatap diriku, Ada sedikit lebih banyak kerentanan di mataku bahwa aku tidak mengerti.

    00Untuk waktu yang lama, dia berkata dengan dingin,  "memohonlah padaku  "

    00Aku menggertakkan gigi dan berkata,  "Claura, Aku memohon Kamu untuk memaafkan diriku. Aku tidak akan pernah melanggar perintahmu lagi. Jika kamu membiarkan aku untuk mati, aku akan mati. Jika kamu membiarkan aku hidup, maka aku akan hidup.  "

    00Claura tersenyum dengan sangat puas, dia menaikkan alis, wajahnya terlihat lebih indah, dia bertanya padaku:  "siapa kamu? "

    00Aku ragu sejenak dan berkata,  "Aku adalah ken. "

    00claura terus bertanya "Kamu ken milik siapa? "

    00Aku menggertakkan gigi dan berkata,  "Aku ken milikmu dan selamanya  hanya milikmu ...  "

    00Claura mendadak tertawa terbahak-bahak, seakan menjadi gila, aku berlutut di sana, hanya untuk merasa bahwa aku sungguh mengenal iblis . Jika dulu temperamennya yang buruk dan tidak ada sifat manusia, sekarang dia sepenuhnya sudah hilang kewarasannya. jika aku tahu dia begitu mengerikan, aku seharusnya tidak membalas dendam dari awal.

    00Tapi meskipun semua ujungnya hanya bisa menyesal, apa yang bisa aku lakukan sekarang? Hanya bisa menemaninya untuk terus menjadi gila, melihat akhirnya, apakah dia mati, atau aku yang akan  mati.



    BAB 69 MENYALAHKAN ORANG LAIN

    00Diantara Claura dan diriku, pasti ada pertempuran berdarah. Pada saat ini, aku berlutut di kakinya, sama seperti topeng di wajahku.

    00Claura membiarkan aku berlutut di tanah selama setengah jam dan berkata  "ken adalah milikmu " lebih dari seribu kali. Akhirnya, dia dengan penuh belas kasihan membiarkan aku untuk pergi. Sebelum pergi meninggalkan, aku berkata aku ingin naik keatas untuk mengambil handponeku. Dia tidak menahanku. Aku melepaskan topeng dan berlari menaiki tangga dengan rasa sakit di seluruh tubuhku. Aku membuka pintu dan melihat wajah rumit dari Mawar.

    00Aku tahu bahwa dia melihat semua keburukanku. Pada saat ini, Aku merasa harga diriku sangat diinjak-injak. Aku tidak melihatnya. Aku merangkak ke dasar tempat tidur, mengangkat handpone dan berjalan keluar.

    00Mawar memanggilku, aku tidak melihat ke belakang, dia berkata:  "Aku tahu kamu membenci aku dan claura, Aku akan memberikan bimbingan yang baik untuk Claura di masa depan, membiarkan dia melepaskan kebencian untukmu sebelumnya. "

    00Aku berpaling untuk melihat dia dan berkata secara dingin,  "tidak perlu, kita ditakdirkan untuk mati selamanya. " dengan itu, Aku berpaling dari tatapan matanya yang terkejut. Jika aku tidak berani untuk bertarung dengan Claura sebelumnya, bahkan jika anakku hilang oleh dia sebelumnya, aku masih takut latar belakangnya, maka masalah malam ini benar merangsang kebencian dalam batinku.

    00Pergi dari rumah Claura, lututku masih terasa sakit. Langsung ke mobil yang bersembunyi di sudut, aku membuka pintu dan masuk, tidak berkata apa-apa.

    00Toba  berkata dengan senyum:  "Alwi, aku tidak bisa melihat itu. Kamu memiliki daya tahan yang kuat kamu membawa luka berperang. Bagaimana dengan itu? Apakah wanita itu telah patuh kepada dirimu sekarang? "

    00Dia selesai berkata, menyalakan lampu, dan kemudian ia melihat wajahku dengan jelas. Untuk sesaat, dia merasa malu dan bertanya kepada diriku dengan saksama,  "Kenapa ini? "

    00Aku tiba-tiba merasa ingin menangis, Suasana tegang saat ini, seperti anak panah yang sudah dikeluarkan, tidak bisa lagi dihentikan, aku mulai menutupi wajahku dan menangis.

    00Aku belum pernah takut penghinaan, satu-satunya hal yang aku takutkan adalah bahwa adikku akan terlibat, tapi aku akhirnya membuat kekacauan besar dan menempatkan dia di tepi bahaya. Pada saat ini, aku merasa bahwa aku orang berdosa.

    00Mungkin aku seperti orang tua.bilang menangis langsung menangis, Aku membuat mereka kaget. kak Toba pada tidak tahu harus berbuat apa sehingga dia menghiburku. Dia bertanya padaku apa yang terjadi. Dia juga mengatakan bahwa dia akan bergegas ke rumah Claura dan mempertanyakannya. Leo memintanya untuk berhenti berbicara. Ketika aku selesai menangis, mereka bertanya padaku lagi.

    00Kak Toba akhirnya membiarkan adiknya menyetir mobil kita langsung ke rumahnya, setelah itu, aku benar-benar merasa sudah lega, aku dengan malu menyeka air mataku, dan berkata:  "aku tadi sudah tidak bisa menahannya lagi. "

    00Leo menepis diriku di bahu dan bertanya padaku apa yang terjadi padaku? Aku bilang aku tidak berguna. Aku yang mengagalkan rencana.

    00Lalu aku berkata dengan detail tentang kejadian tadi.

    00Setelah mendengarkan perkataanku, aku bisa merasakan mata mereka penuh simpati, tetapi lebih banyak kemarahan. Hatiku merasa hangat dan berkata,  "kakToba, aku ingin meminta bantuan. "

    00Toba berkata "Aku tahu apa yang akan kamu katakan. Jangan khawatir. Aku akan membawa anak buahku ke sekolah adikmu dan menghabiskan dua orang itu yang berniat jahat pada adikmu.

    00Aku berkata,  "Jangan menyentuhnya. Claura memiliki banyak kekuasaan. Bahkan jika kita dapat mengontrol dua orang ini, dia pasti akan menyuruh dua orang  lagi. orang gila seperti mawar ini mungkin kapan saja akan menyuruh orang untuk menjahati adikku, jadi upaya yg paling bagus kita harus menyuruh orang secara diam-diam melindungi adikku.

    00Toba mengangguk, mengatakan ia mengerti, tapi masih ada satu hal yang dia tidak mengerti yaitu, mereka telah mengawasi rumah Claura, bagaimana tidak bisa melihat Mawar masuk?

    00Aku bilang itu sangat sederhana. Mawar mungkin sudah melihat mereka di pintu, jadi dia masuk melalui pintu belakang. Aku tidak memikirkan itu, jadi aku tidak mengawasi pintu belakang.

    00Toba mengatakan ternyata begitu. Tampaknya bahwa sepasang ibu dan anak ini sama-sama cerdas dan berpengalaman. masih juga mengatakan bahwa mereka tidak menerima panggilan telepon diriku atau mendengar teriakan diriku. Mereka selalu berpikir bahwa rencana berjalan dengan baik.

    00Aku tersenyum pahit dan menundukan kepalaku.

    00"Alwi, jangan menyerah cobalah untuk lebih giat memanjat. Suatu hari, kamu dapat membuat wanita itu berlutut untukmu, "kata Leo

    00Aku menggertakkan gigiku dan berkata,  "Aku tidak ingin dia berlutut. Aku ingin mengambil semua hal dan membiarkannya keluar dari Nanjing seperti anjing yang berduka. Aku ingin semua hal miliknya  menjadi milikku!  "

    00Leo dan kak toba saling memandang dan mendesis. Aku tahu bahwa mereka mengira bahwa aku sedang bermimpi di siang hari,aku  tersenyum pahit dan menekan ambisi diriku yang meluas. Aku berkata sampai sini dulu aku mau pulang.

    00kak Toba mengatakan itu sudah larut. Mengapa tidak tinggal dirumahnya? Aku menggelengkan kepalaku dan berpikir tentang Felicia. mana ada suasana hati untuk tinggal di tempat lain? Leo juga mengatakan bahwa ia akan pulang ke rumah dan membiarkan aku pergi ke bar bersamanya besok. Dia mengatakan bahwa diriku masih merupakan bos di Bar.

    00Setelah mengobrol beberapa lama, Toba menyetir mobil mengantarku kembali pulang dan Leo menaik taksi untuk pulang.

    00Sudah jam 12 di malam hari ketika aku sampai di rumah Felicia. Segera setelah Aku keluar dari mobil, Aku mendengar ketukan di pintu dari lantai atas. Aku berteriak dalam hatiku bahwa itu tidak baik. Aku bergegas ke lantai atas. Akibatnya, aku melihat Frans menghancurkan pintu dengan keras, dan memaki Felicia pada waktu yang sama.

    00Seorang saudara kecil yang genit di samping dia berkata,  "saudara Frans, jika kamu tidak bisa membukannya, biarkan aku mencoba. Aku akan melihat apakah aku bisa membuka pintu dengan kawat.  "

    00Frans memintanya untuk mencobanya dengan cepat, dan kemudian dengan marah memaki dia di sana. Mungkin dia begitu galak sehingga tetangganya tidak berani keluar. Aku mengambil pisau di saku dan bergegas untuk itu. Sebelum serangan dimulai, itu sudah disadari oleh Frans.

    00Frans mengatakan dengan senyum dingin  "Ternyata kamu tidak berada di rumah. " kemudian ia melihat pisau di tanganku dan berkata,  "siapa yang harus takut dengan pisau patah? " lalu ia datang kepadaku.

    00Aku tahu bahwa Frans pandai berkelahi, sehingga dia dapat dengan cepat  mendekatiku, aku secara tidak sadar mengambil langkah mundur, dan saat ini, sebuah tangan bersandar tegas di bahuku.

    00Ketika aku berbalik, aku melihat kak toba berdiri di belakangku dengan wajah dingin, mengatakan,  "Frans, berlari kedepan  pintu orang lain di malam hari untuk membuat keributan, apakah ini cara kamu di didik dan dibesarkan? "

    00Frans mengerutkan kening, menatap kak toba, kemudian mendesis dan berkata,  "Aku kira siapa, ternyata kamu, kenapa ? Apakah kamu sekarang bersama dengan sampah ini? Aku mengingatkanmu terlebih dahulu, Nickhun sudah berkata, tunggu ketika dia sembuh, dia akan keluar dan membunuh pengganggu sepertinya. Jika Kamu berani bergabung dengannya, berhati-hatilah bahwa Nickhun akan membereskan kalian bersama. "

    00Mendengar ini, aku memandang kak toba dengan khawatir. Siapa yang tahu bahwa ia tidak peduli sama sekali dan berkata:  "Aku Toba bukan orang yang takut mati. saudara  yang aku akui, buka siapa saja bisa menindasnya.  "

    00Selesai berkata, Toba melangkah maju langkah, langsung melindungi diriku di belakang, membuat hatiku merasa sangat tersentuh. Aku tahu dia akan bertarung. Aku khawatir untuk mengatakan padanya bahwa Frans pandai bertarung. kak toba merendahkan dengan meludah di tanah, mengatakan:  "Kak Tobamu tidak bisa mengalahkan Leo, tapi orang yang kayak frans itu hanyalah sayur ayam tidak perlu ditakuti.

    00Dengan itu, dia bergegas keluar. dia setengah melayang dan langsung memberikan serangan tajam. Frans segera mengulurkan tangan untuk menghalangi serangan di kakinya, tetapi tertampar olehnya. Dia meninju dadanya dengan sekuat tenaga sehingga membuatnya mundur beberapa langkah.

    00Frans dengan marah memaki  "Sialan ". Beberapa anak buahnya langsung mengepung kak toba. Aku takut bahwa kak toba akan kalah dikroyok, jadi aku mengambil sapu di tanah dan menghantam anak buah frans.setelah  menyingkirkannya, kak toba dan Frans bertarung sesaat. Frans tidak bisa mengambil keuntungan dari itu. dia hanya meninggalkan kata kejam, dan membawa anak buahnya melarikan diri.

    00Aku bergegas menuju ke pintu, mengedor pintu dan berteriak,  "Kakak Felicia, sudah aman.cepat  Buka pintunya  "

    00Pintu itu segera dibuka, dan Felicia, yang panik, melihat air mata di wajahnya. Segera setelah dia melihat diriku, dia masuk ke dalam pelukan dan menangis, "Adik kecilku, kakak begitu ketakutan. aku hampir melompat keluar dari gedung.  "

    00Melihat Felicia, yang biasanya berani, tapi disaat ini dia begitu lemah dan tidak berdaya aku merasa sangat simpati lalu  Menyentuh kepalanya, aku bilang kita sudah aman, ada aku di sini, aku sudah kembali, aku tidak akan membiarkan orang lain mengganggu dirimu.

    00Felicia menyeka air matanya, dan baru ingin mengatakan sesuatu padaku. Seketika menghampiri Toba, ekspresi wajah mendadak berubah dan menghentikan dirinya secara langsung, mengatakan,  "mengapa kamu datang ?"

    00Jelas-jelas sangat ketakutan, tapi dia masih melindungi diriku di depan bahaya, yang membuat hatiku cukup hangat.

    00muka toba memerah dan berkatadengan  canggung:  "itu .... bahwa aku tidak bermaksud untuk menjadi obat nyamuk. "

    00Aku memegang Felicia dan mengatakan bahwa itu adalah kesalahpahaman sebelumnya. Kemudian mempersilahkan Toba untuk masuk dan duduk. Toba menyentuh hidungnya dan mengatakan bahwa dia tidak akan masuk. memberiku kedipan dan meminta diriku untuk menjelaskannya. Lalu dia menyelinap pergi.

    00Aku menarik Felicia masuk ke dalam ruangan dan menceritakan segala sesuatu tentang kejadian malam ini. Setelah mendengar hal ini, dia mendesis dan berkata,  "Claura, dia adalah penghalang ajaib. "

    00Aku tidak suka berbicara dengannya tentang Claura, dan melihat wajahnya lelah, biarkan dia beristirahat dengan baik, Dia mengangguk, jadi kami langsung pergi tidur.

    00Berbaring di tempat tidur, memikirkan semua hal yang terjadi malam ini, aku sangat senang untuk mengenal kak toba. Aku bahkan lebih bersyukur memikirkan kalimat-nya aku benar-benar tersentuh.

    00Sore berikutnya, aku pergi ke bar dengan Felicia dengan suasana hati yang baik. Segera setelah aku keluar dari mobil, aku mendengar suara yang akrab berteriak,  "itulah dia yang telah memukuli dan melukai kakaku. ayo menangkapnya!  "

    00Aku pergi mengikuti arah suara, hanya melihat saudara adik perempuan Toba menatap diriku dengan kejam. Ketika beberapa orang di sekelilingnya mendengar hal ini, mereka bergegas menuju diriku sekaligus. Sebelum aku tahu apa-apa, aku dihajar beberapa orang hingga mencium tanah.

    00Aku menatap adik perempuan  toba dengan binggung. Ketika aku melihatnya, ekspresi wajahnya yang kusam. Itu tidak seperti bercanda sama sekali. Aku khawatir dan bertanya,  "Apakah terjadi sesuatu dengan kak toba? "

    00Gadis itu melototiku  dan berkata,  "kamu masih berpura-pura! Kakakku sekarang masih berbaring di unit perawatan intensif, tetapi kamu masih berpura-pura tidak tahu, benar-benar tidak tahu malu!

    BAB 70 AKU MAU ORANG INI

    00Adik perempuan kak toba ini malah mengatakan jika dia sedang di perawatan insentif sehingga membuatku langsung terbingung ditempat. Tanpa menunggu aku bereaksi, mereka langsung mendorongku kedalam mobil berwarna hitam, disaat itu juga mereka membawa pergi Felicia.

    00Aku sangat panik, disaat ini juga aku yang sudah berada didalam mobil, melihat Leo membawa beberapa orang keluar, dan ada pergerakan dimobil lalu aku menjerit: Tolong kak Felicia.

    00Leo dengan kuat melompat kedepan, lalu memberi pukulan keras ke kiri dan kanan, kemudian langsung memukul 2 orang yang menahan Felicia hingga mereka berjalan mundur, dan membiarkan Felicia berdiri dibelakangnya dengan cuek bertanya: Siapa kalian?

    00Mobil itu semakin jauh, Leo ingin mengejarku, tetapi karena dia dihalangi oleh beberapa orang didepannya, jadi mereka hanya bisa menatap aku yang semakin jauh.

    00Kepalaku seketika menjadi kebas, hatiku dingin seperti berada dikutub sambil berpikir. Aku tidak mengerti, bukankah semalah kak toba masih terlihat baik, kenapa hari ini bisa berada di perawatan insentif? Aku tidak bodoh, aku tahu pasti ada orang yang sengaja mencelakainya lalu membiarkanku menanggung, tetapi tanpa bukti, mereka tidak akan percaya padaku.

    00Saat ini, seseorang dengan kuat menendang kaki ku merepet: Hei berengsek, beraninya mencelakai kak toba kita, aku akan membiarkanmu mati!  Orang ini memulai menyentuhku, beberapa yang didalam mobil memukulku. Ini adalah sebuah bus mini, ditambah dengan ku total ada 8 orang, selain yang sedang menyetir dan duduk disampingnya yang tidak nyaman untuk mengikuti memukulku, semuanya datang menyiksaku.

    00Aku memang sedang terluka, lalu setelah dipukul dengan keras, aku tidak bisa melawan karena seluruh badanku kesakitan hingga tidak bisa berbicara. Dan walaupun aku melawan juga tidak ada gunanya, segrombolan orang ini menangkap ku dibar, dan pastinya mereka sudah yakin jika aku adalah pelakunya karena mereka sangat membenciku.

    00Setelah aku tidak bisa menahan lagi, tiba-tiba ada seseorang mengatakan berhenti karena tuan Kin mau menemuiku, jadi aku tidak boleh terpukul hingga mati.

    00Suara ini terdengar tidak asing, aku sangat penasaran hingga meliriknya, tetapi yang terlihat hanyalah seseorang yang duduk disamping supir sambil merokok, diwajahnya dipenuhi dengan tanda tanda orang jahat.

    00Aku kenal dengan orang ini, dia adalah bawahan Bang Leo yang bernama Yudi. Aku melihat Yudi seperti melihat penyelamat: Yudi, kamu pasti tahu hubunganku dengan Bang Leo gimana kan? Mana mungkin aku mencelakainya?

    00Yudi malah menertawakanku, hanya saja saat semua orang menatapnya, dia tiba-tiba terlihat sangat marah, lalu berdiri dan menamparku: Aku juga tahu, kenapa kamu berani mencelakai kak toba, padahal dia begitu baik padamu?

    00Aku terdiam menatap Yudi, tampaknya aku sedikit mengerti, hanya saja aku tidak berani terlalu percaya. Mereka semua menatapku dengan galak berkata: Aku yang memiliki luka diseluruh badan, mana mungkin bisa membuat kak toba hingga masuk ke perawatan intensif. Kalain sungguh terlalu melihat tinggi aku dan meremehkan kak toba.

    00Segrombolan itu merasa yang ku katakan masuk akal, mereka menatap Yudi, Yudi dengan cuek berkata: Tempat kak toba pingsan terdapat sebuah tong sampah, dan aku menemukan sebuah kain yang terdapat obat bius di tong sampah. Aku berpikir, sepertinya kamu menggunakan kepercayaan kak toba terhadapmu, meminta kak toba untuk berhenti ditengah jalan, lalu menaruh kain ini dihidung kak toba. Karena dia percaya dengamu, jadinya dia tidak ada pencegahan dan jatuh dalam perangkapmu. Dan obat bius ini juga dibeli oleh kak toba untukmu, tidak disangka kamu menggunakan ini untuk menjatuhkannya.

    00Tatapan Yudi terhadapku semakin dipenuhi dengan emosi, tetapi aku melihat sebuah perasaan jahat didalam tatapan matanya. Aku tiba-tiba terkejut memikirkan kak toba yang memanggil Yudi datang dimalam hari, pastinya sangat mempercayainya, tapi tidak disangka malah diserang oleh rubah licik ini.

    00Aku masih ingin berkata sesuatu, tetapi tampaknya Yudi takut aku mengatakan sesuatu yang buruk baginya, dia langsung menyuruh orang menutup mulutku untuk tidak dapat berbicara.

    00Didepan mini bus ini terdapat sebuah mobil putih, adik kak toba berada dimobil itu. Aku berpikir mungkin masih ada kesempatan jika aku membuat adiknya percaya padaku.

    00Mobil berhenti di sebuah villa yang berdiri sendiri, aku didorong keluar oleh 2 orang, dan diseret kedalam villa. Setelah masuk villa, aku melihat seorang pria yang terlihat memiliki aura hebat duduk disofa, sepertinya sudah berusia 40 atau 50an, seluruh badannya terlihat seperti preman kota ini dan tampaknya sangat menyeramkan.

    00Aku menelan ludah dan menyadari jika orang ini adalah tuan Kin yang dikenal dengan orang hebat. Tuan Kin menatapku dengan tatapan dingin, orang yang disampingku menendang lututku dan menahan bahuku untuk berlutut.

    00Kemudian ada orang yang mengeluarkan barang dimulutku, aku sangat ingin membuang ludah, tetapi karena aroma kain itu terlalu bau, aku tidak berani membuangnya karena ada Tuan Kin.

    00Tuan Kin dengan dingin menatapku berkata: Apa yang ingin kamu katakan?

    00Sungguh sebuah suara yang sangat hebat, hanya mendengar suaranya saja sudah membuatku merasa sangat tertekan, dan rasa ini aku hanya pernah merasakannya disaat tuan ketiga berbicara.

    00Aku menatapnya, walaupun aku takut, tetapi aku masih memaksa diriku menatap matanya, karena hanya dengan cara ini dia baru bisa tahu apakah aku gelisah atau tidak.

    00Setelah sunyi sesaat, aku berkata: Aku ingin tahu bagaimana keadaan kak toba, apakah dia berada dalam bahaya, dan apakah aku boleh melihatnya?

    00Setelah aku mengatakannya, Tuan Kin tidak marah, tetapi dia mengkerutkan alisnya dan menatapku dengan muka datar. Dalam hatiku sedang berakting, aku berkata: Semalam Tuan Kin mengantar ku pulang kerumah pacar, tetapi saat aku bertemu dengan orang yang mencari masalah denganku, dia mengatakan sesuatu yang membuatku terharu.

    00Tuan Kin mengedipkan matanya bertanya: Apa katanya?

    00Aku berkata: Katanya,  Saudara aku bukan sembarang orang boleh membully . Saat itu aku merasa sangat beruntung, aku yang sedang dikerumuni oleh banyak orang, malah mendapat perlakuan begitu dari kak toba. Tidakkah Tuan Kin merasa aku sangat beruntung? Saat itu aku berpikir, saat ini begitu banyak orang yang mau melawanku, dan bukankah kemungkinan ku menang lebih besar jika ada kak toba menolongku? Jadi aku bersumpah diam-diam jika aku akan baik-baik menggunakan kak toba.

    00Tuan Kin dengan cuek berkata: Dia menganggapmu sebagai saudaranya, kamu malah memperalat dia, menjatuhkannya, kamu sungguh berengsek!

    00Melihat tuan Kin mengamuk, hatiku menjadi terkejut, tetapi inilah hasil yang aku mau, dengan menahan ketakutan aku berkata: Iya, aku memang sangat sombong. Tuan Kin, menurutmu bagaimana bisa aku menyentuhnya dari aku yang sombong dan sangat ingin mempergunakan dia? Dan juga ada anda yang melindunginya dibelakang, bagaimana mungkin aku menyinggungnya?

    00Mendengar kata ini, tuan Kin tiba-tiba terkejut, tatapannya denganku tiba-tiba berubah. Disaat ini dijuga adik perempuan kak toba datang memeluk bahu Tuan Kin dan berkata: Ayah angkat, jangan dengarkan omong kosongnya! Semalam dia hampir memukul kakak sampai mati, mungkin dia sangat membenci kakak, jadi balas dendam itu biasa saha, dan juga siapa yang bisa menyangka jika dia yang mencelakai kakak?

    00Sambil berkata, adik perempuan kak toba tiba-tiba menangis karena saat dia teringat kakanya yang sedang terbaring di rumah sakit, dia tersiksa hingga susah makan dan tidur.

    00Tuan Kin tampaknya sangat menyayangi bocah ini, dia menepuk punggungnya dengan ringan dan berkata: Jangan menangis Jenny, ayah angkat akan membantu mu.

    00Adik perempuan kak toba, yaitu Jennya yang sedang mengusap air matanya berkata: Semua karena aku, jika bukan karena si berengsek memiliki niat jahat padaku, dan kakak ingin membalas dendam, pastinya tidak akan bertemu dengan siberengsek ini.

    00Aku menjadi tidak tenang, ekspresi Tuan Kin tiba-tiba berubah: Apa yang kamu katakan? Dia ingin menyentuh mu?

    00Mungkin Jenny juga tidak menyangka jika Tuan Kin bisa semarah ini. Dia lalu terbengong sebentar dan menggigit erat giginya. Dia juga berkata kalau aku ditolong oleh orang lain dan kembali untuk menyerangnya sehingga membuat kakaknya tidak percaya padanya dan menuduh kalau dialah yang duluan memulai semua itu. Malam itu, dia sangat marah dan tidak menghiraukan kakaknya.

    00Sampai sini, Jenny mulai mengusap matanya lagi sambil menangis dengan sangat sedih, aku dengan panik berkata: Bukan begitu, bukankah sebenarnya kamu bekerja sama dengan Sammy membuat perangkap untuk ku, agar membohongi kakakmu.

    00Jenny tidak menatapku, dan dengan sedih berkata: Ayah angkat, bagaimana mungkin aku membohongi kakak yang sudah menyayangiku dari kecil?

    00Aku masih ingin berkata sesuatu, tetapi Tuan Kin langsung berkata dengan dingin: Tutup mulumut!

    00Saat ini tatapan tuan Kin sangat dingin, lebih dingin dibanding saat aku baru masuk. Aku menatap Jenny sekilas dan mengerti jika Jenny adalah kesayangan dari Tuan Kin, dan Tuan Kin sangat percaya dengannya. Jadi yang kukatakan semuanya tadi tidak berguna lagi.

    00Tuan Kin dengan marah berkata: Aku hampir terbohongi dengan perkataan anak ini! Beraninya dia memiliki niat buruk dengan Jenny, dan mencelakai Winner. Kemudian masih berani sembarangan berbicara. Hei bocah, aku sangat salut dengan keberanian mu.  Setelah mengatakan, dia lanjut: Hei, pindahlah bak air kesini.

    00Suasana dikamar tiba-tiba berubah, aku masih ingin berkata sesuatu, tetapi Yudi datang memberiku pukulan diwajahku, seketika aku menjadi sangat pusing dan tidak bisa berkata apapun.

    00Tidak terlalu lama, beberapa orang memindahkan sebuah bak air besar. Aku tidak tahu apa yang akan mereka lalukan, tetapi aku merasakan ini adalah hal buruk, mungkin ini adalah penyiksaan dari Tuan Kin untukku.

    00Aku menjadi panik hingga seluruh tanganku berkeringat, aku masih ingin berbicara, tetapi Tuan Kin tidak memedulikanku lagi. Tampaknya dia beneran ingin mengambil nyawaku. Kenapa dia tiba-tiba menjadi begitu tidak sabar? Aku takut dan marah, aku ingin melawan dan kabur, tetapi aku tidak bertenaga.

    00Tuan Kin bertanya: Apakah airnya sudah mendidih?

    00Ada orang yang mengatakan jika sudah mendidih, dia menganggukkan kepalanya untuk menyuruh orang membuangku kedalam bak air itu. Aku tidak ingin masuk, tetapi aku diikat oleh beberapa orang itu dan diangkat kedalam bak air.

    00Saat ini Tuan Kin berkata: Air ini digunakan untuk memasak tubuhmu, sebelum kamu dimasak secara hidup-hidup, air mendidih ini akan perlahan ditambah dibadanmu, jika sampai air didalam bak ini penuh dan kamu belum mati, aku akan membiarkan mu sekali ini.

    00Aku menjadi sangat takut, tanganku dipenuhi dengan keringat dingin, bagaimana mungkin aku tidak mati dikeadaan begitu?

    00Segrombolan orang ini semakin mendekat, aku tidak berhenti menggelengkan kepala dan menjerit, tetapi mulutku malah ditutup sehingga tidak bisa berbicara. Disaat aku berpikir diriku akan mati, tiba-tiba terdengar sebuah suara dari luar pintu: Siapa yang berani menyentuhnya?

    00Aku sangat senang saat mendengan suara ini, dan aku juga merasa terkejut. Kemudian aku melihat Claura yang membawa beberapa orang berjalan kemari, dia memakai kemeja dan terlihat sangat gagah, auranya sangat kuat. Dia melihatku seklias lalu menatap Tuan Kin berkata: Aku mau orang ini.

    BAB 71 MEMINTA BANTUAN TUAN KIN



    00Aku bukannya tidak pernah berpikir jika ada orang yang menyelamatkanku, tapi aku mengira yang menyelamatkanku adalah Leo, tetapi aku tidak menyangka jika datang menyelamatkan ku adalah musuhku si Claura.

    00Saat ini aku melihat Claura yang berdiri disampingku, aku merasakan sebuah sindiran yang kuat.

    00Claura menatapku lalu mendekatkan bahunya disamping bak air besar, ekspresi yang cuek, dan terdapat sebuah senyuman licik. Walaupun dia terlihat kejam, tetapi dia memiliki perasaan yang bermacam-macam. Dulunya aku sangat berharap jika Claura tersenyum denganku, sekarang aku malah berharap jika dia tidak tersenyum akan lebih baik, karena dia tampak sangat jahat saat tersenyum.

    00Ekspresi Tuan Kin menjadi sangat buruk terhadap Claura yang tiba-tiba masuk, dia sangat marah menatap Claura berkata: Claura, jangan kira karena ada yang membantu mu di Nanjing, jadi kamu berani melakukan segalanya. Aku peringatin kamu, disini adalah Nan Jing, kamu bisa berdiri tenang disini karena kita memberimu muka, jadi jangan terlalu berlebihan.

    00Claura menghadapi kemarahan Tuan Kin, dia hanya dengan dingin menjawab: Sudah siap bicaranya? Jika sudah siap, aku mau bawa pergi orang ini.  Setelah selesai berkata, dia memanggil Justin , Justin langsung menarikku keluar dari bak besar.

    00Claura membalikkan badannya, Tuan Kin semakin marah dan menjerit: berhenti disana , seketika semua orang diruangan ini mengelilingi kita. Aku menatap Claura dengan sangat gugup, walaupun aku membencinya, tetapi aku juga tidak masalah jika ditolong dia, lebih baik aku malu daripada kehilangan nyawa.

    00Tidak disangka, Claura malah tidak ketakutan menghadapi kerumunan ini, dia malah membalikkan badannya dan berkata kepada Tuan Kin: Tuan Kin, kamu beneran ingin menghalangiku?

    00Kata yang lembut itu malah membuat Tuan Kin menjadi tidak tenang, Claura lanjut berkata: Betul, orang yang membantuku memang sedang di Yun Nan, tetapi aku rasa walaupun kamu memiliki hak untuk mencari tahu tentang seberapa kuat kekuatan ayah angkatku, mungkin kamu juga tahu sedikit kan?

    00Kata-kata Claura tentang Tuan Kin tidak memiliki hak untuk mencari tahu informasi ayah angkatnya terdengar sangat sombong.

    00Tetapi Tuan Kin tidak marah sedikitpun, dia malah menjadi ketakutan, seketika aku langsung tahu jika yang dikatakannya bukan omongan palsu. Dipikir-pikirkan, jika kekuatan ayahnya tidak sampai ke Nan Jing, maka orang-orang disini tidak mungkin membiarkannya bangkit.

    00Tuan Kin dengan ekspresi dingin, cara bicaranya tampak tidak setegas sebelumnya, dia berkata: Orang yang keluar untuk bermain, tidak boleh tidak taat aturan.

    00 Aturan?  Claura dengan nada bermain berkata, setelah itu dia menjilati bibirnya lalu dengan sombong berkata: Aku adalah aturan Nan Jing!  setelah itu dia berkata jalan , Justin dan yang lain langsung mengelilingnya berjalan.

    00Walaupun aku sangat benci Claura, tetapi aku harus mengakui jika dia benar adalah orang yang sangat hebat, dan wanita yang menggoda orang, dia juga bisa menaklukkan pria, dan juga penampilannya yang begitu indah, dia adalah harta dari harta.

    00Keluar dari ruang tamu, aku baru menyadari kenapa Claura bisa masuk kevilla ini tanpa hambatan, karena orang yang dia bawa sudah menaklukkan semua orang di villa ini, aku melihat sekilas, sekitar ada 40an orang yang dibawanya.

    00Wanita ini sungguh banyak yang disimpannya, terpikir awalnya aku hanya mengira dia adalah pramugari biasa.

    00Claura menyuruh orang membuangku kemobilnya, lalu mengeluarkan barang yang ada dimulutku. Aku tidak berbicara, dia dengan dingin berkata: Dasar sampah, kenapa kata  terima kasih juga tidak bisa dikatakan?

    00Aku menatapnya lalu dengan rendah berkata: Apakah kamu yang menyuruh orang menghabisi kak toba?

    00Claura dengan dingin berkata: Sampah itu menolongmu, jika aku tidak memberinya pelajaran, dia akan mengira dirinya adalah penyelamat.

    00Aku mengeratkan gigi menatapnya dan memarahi: Dasar kau wanita racun!

    00Claura menatapku dengan dingin dan tatapan seperti ular berbisanya membuatku seketikat ketakutan seperti kelinci yang ditatapin oleh harimau, hingga aku tidak berani melihatnya dengan tatapan langsung. Mulut dia sekali lagi tersenyum dan membuat wajahku memerah, aku merasa diriku sedang membuat malu diri sendiri.

    00Dia bukanlah hewan buas, kenapa aku harus takut?

    00Aku menarik nafas panjang berkata: Karena kamu ingin aku yang menanggung masalah itu, kenapa mau menolongku?

    00Claura tiba-tiba mendekatiku lalu memegang daguku memaksaku melihatnya secara langsung, rasa paksaan ini membuatku merasa sangat buruk, aku merasa diriku dipermalukan. Aku menatapnya dengan marah, dia tiba-tiba mendekat, dan menempelkan bibirnya yang merah dan menawan kebibirku, aroma dibadannya mendekat, yang parahnya adalah aku merasa enak dicium dan membuatku kehilangan kendali.

    00Claura tampaknya sangat puas dengan reaksiku, dia dengan sombong berkata: Karena, aku suka menyiksamu, dan aku ingin memberitahumu jika aku boleh mencelakaimu, dan juga boleh menolongmu. Aku bisa mempermainkanmu sesuka ku, aku ingin kamu hidup ya hidup, mati ya mati.  Setelah mengatakannya, dia menepuk wajahku berkata: Tetapi kamu tenang saja, aku tidak akan membiarkan orang lain yang mengambl nyawamu, jikapun kamu mati, juga harus mati ditanganku karena aku sudah puas memaikannya. Nyawamu adalah milikku, tidak boleh ada orang yang mengambilnya selain aku.

    00Yang kurasakan hanyalah keringat dingin yang tidak berhenti mengalir, walaupun semalam sudah menyadari jika Claura adalah orang gila, tapi aku rasa dia tidak bisa dijuluki orang gila, lebih benar adalah dia sudah  kehilangan akal akan sesuatu . Tidak tahu kenapa aku tiba-tiba merasa wanita ini sangat kasihan. Aku mengatakan  maaf  karena aku tahu jika yang membuatnya sampai hari ini adalah aku.

    00Claura tiba-tiba mendorongku dengan tenaganya yang kuat hingga ke pintu, kepalaku terbentur dengan kuat. Dia dengan marah berkata: Jika kamu menatapku dengan tatapan kasihan ini lagi, aku akan mengeluarkan matamu!  setelah mengatakannya dia menatapku berkata: Dan juga, aku tidak perlu minta maaf darimu, jijik!

    00Setelah itu, Claura langsung menginjak gas mobil dan lansung melaju, karena aku sedang diikat, jadi aku tidak bisa memegang mobil itu, dan diriku menjadi bergoyang kesana sini.

    00Aku bertanya Claura mau membawaku kemana? Dia tertawa licik berkata: Pastinya mengantarmu ke wanita lancang itu.

    00Aku tahu wanita yang dikatakannya adalah Felicia, aku langsung ketakutan, dulu karena Claura suka dengan Felicia, jadi seberapa jauh Felicia lewat batas, dia juga tidak tega melukai Felicia. Tetapi sekarang sudah berbeda, dia sudah tidak normal lagi, aku sangat khawatir dia bisa melakukan hal aneh apalagi.

    00Tetapi aku tidak berani memohon untuk Felicia, karena aku tahu jika aku memintanya, Claura akan semakin membencinya.

    00Mobil tetap saja melaju dengan cepat, Claura tidak berbicara lagi, aku juga tidak bertenaga mengadu mulut dengannya. Aku hanya dengan tidak berdaya duduk disana dan tatapan ku berada diwajah Claura. Jika Claura yang dulu dingin, maka dia yang sekarang dingin licik, dulu dia hanyalah mawar berduri, sekarang dia adalah bunga poppy yang beracun, walaupun dia cantik, tetapi tidak ada yang berani mendekatinya.

    00Aku tidak berhenti terpikir dari awal kita kenal sampai hari ini, bagaimanapun tetap tidak mengerti kenapa Claura bisa jatuh cinta dengan sibadut? Dan didalam rencanaku, jika dia tahu sibadut adala aku, maka perasaannya padaku akan hilang, tapi siapa sangka jika dia perasaannya semakin dalam.

    00Sampai sini aku tersenyum pahit, aku beneran merasakan yang dikatakan  kepahitan yang dihasilakan dari diri sendiri .

    00Sambil berpikir, mobil tiba-tiba menjadi lambat, aku baru menyadari jika setengah badan Claura sudah didekatku, dia langsung membuka pintu mobil. Perasaan ku tidak baik dan didetik kemudian, Claura langsung dengan dingin berkata pergi , dia langsung mendorong bahuku dan jatuhkan aku dari mobil.

    00Mobil yang dikendarai Claura tidak terlalu lambat, dan akibatnya aku hampir mati secara hidup-hidup karena dijatuhkan, badanku berputar-putar dilantai, kepala ku berdarah, dan akhirnya aku berhenti.

    00Aku kesakitan hingga menggigit gigiku, lalu menjerit minta tolong.

    00Tidak lama datanglah seseorang yang memanggilku bang Alwi , lalu dia mulai melepaskan tali.

    00Aku mengenalnya, dia adalah satpam bar benz, aku mengatakan terima kasih lalu aku berdiri dengan paksa atas bantuannya. Aku memegang kepalaku ternyata semua adalah darah, lalu memuntahkan ludah yang dipenuhi darah, menatap kejauhan aku berkata: Claura, cepat lambat aku akan meminta semua hutang ini.

    00Tidak lama, Leo dan Felicia dengan cepat kemari, aku berkata: Masuklah untuk mengatakannya.

    00Aku pergi ke kantor dengan Felicia dan Leo, Felicia menuangkan ku segelas air, dan Leo membungkuskan luka ku. Setelah melihat mereka dua, aku baru merasakan hidup kembali. Setelah meminum seteguk air, aku baru menceritakan seluruh ceritanya.

    00Felicia tidak mengatakan apapun, Leo mengkerutkan alis berkata: Wanita ini cukup tidak normal. Tetapi walaupun dia menolongmu, tetapi dengan sifat Tuan Kin, dia akan menangkapmu lagi. Jika itu hal yang dirahasiakannya, maka Claura tidak akan mendapatkan bukti, dan tidak dapat melakukan apapun terhadapnya.

    00Aku dengan nada rendah berkata: Claura pasti tahu tentang ini, dia memang ingin melihatku tersiksa berkali-kali, tetapi aku tidak akan duduk diam karena aku tidak bodoh.

    00Leo bertanya apa rencanaku? Aku berkata: Aku memang ada sebuah rencana, tetapi aku harus memerlukan bantuan mu bang Leo.

    00Leo dengan datar menjawab: Ini gampang saja, dan tuan ketiga juga sudah berkata jika masalah ini dilihat begitu saja, maka kamu memang sudah kalah 1 point. Tetapi jika diselesaikan dengan baik, maka kemungkinan kamu akan dapat sebuah teman tim yang hebat. Tuan ketiga juga bilang, walaupun Tuan Kin tidak lebih kuat dari Claura, tetapi jika aku bisa mengumpulkan seluruh  Tuan Kin (orang hebat)  dikota ini, itu adalah sebuah kekuatan yang besar.

    00Aku berkata: Betul yang dikatakan tuan ketiga, seekor nyamuk memang tampaknya tidak berdaya, tetapi jika ribuan nyamuk, maka mereka bisa memakannya.

    00Aku terbegong dan berkata:   Jika ingin berada dijalur yang sama dengan Tuan Kin, maka kita harus mendapatkan pelaku asli dibelakang. Aku tebak pelakunya adalah Yudi, dan sekarang sudah menunduk ke Claura, sekarang sama saja orang yang menyamar sedang berada dibawah naungan Tuan Kin. Jika aku mau membuktikan aku tidak bersalah, aku harus menangkap si Yudi dan memaksanya bertanggung jawab.  Aku terbegong sebentar dan berkata: Yudi adalah orang bodoh yang menjemput kita semalam, siapa tahu jika dia adalah barang berengsek yang suka menghianati.

    00Leo dengan datar berkata: Kamu istirahat untuk rehatkan tubuh, tuan ketiga sudah berkata belakangan ini tidak terlalu aman, kamu dan Felicia lebih baik tinggal di asrama pekerja diatas bar. Aku dan beberapa teman lain juga tinggal disana, jadi bisa menjaga kalian. Kamu tenang saja terhadap masalah Yudi, malam ini aku akan membawanya datang menemuimu.

    00Melihat Leo yang terlihat serius, aku tiba-tiba merasakan senangnya ada teman seperti dia. Aku bukan lagi orang yang kasihan, yang harus menanggung semua masalah dengan diriku sendiri.

    00Aku menganggukkan kepala berkata: Baik, kalau begitu setelah masalah ini selesai, kita pergi menjenguk kak toba.

    BAB 72 KENYATAAN TERUNGKAP

    00Sebelum aku membuktikan aku tidak bersalah, aku malu menemui kak toba dan aku juga tidak berani pergi.

    00Setelah membahas rencana dengan Leo, dia menyuruhku pergi istirahat, tetapi aku malah ingin pergi ke lantai 3. Leo berkata: Kamu ingin menemui bibi Reza?

    00Aku menganggukkan kepala, dia berkata: Bibi Reza sudah mengundurkan diri setelah kamu dibawa pergi, dia tidak pergi sendiri, dia masih membawa beberapa orang, diantaranya ada penanggung jawab dan beberapa nona. Mungkin Claura sudah memberinya sesuatu, makanya dia menekatkan diri menghianati tuan ketiga dan kamu.

    00Tidak disangka bibi Reza pergi dengan begitu saja, tetapi jika dipikirkan, mungkin dia memiliki kesulitannya sendiri, dia tahu dirinya tidak bisa menutupinya dari tuan ketiga, jadi dari awal dia sudah tidak berencana untuk melanjutkan kerja di benz. Dasar wanita penggoda ini, aku sudah meremehkannya.

    00Aku dengan sedikit takut bertanya: Perlakuan bibi Reza ini mungkin membawakan pengaruh dengan bisnis dilantai tiga kan?  aku tahu bisnis dilantai tiga selalu diurus oleh bibi Reza, dan beberapa nona yang terkenal juga dari pengurusan bibi Reza, kemudian beberapa tamu juga dibawakan dia kemari, dan juga pemasukan dilantai tiga adalah pemasukan terbesar dibar. Jadi kepergiannya kali ini, tamu dan tingkat pelayanan dibar menurun, dan bisnis juga pastinya menurun.

    00Tatapan Leo menjadi dingin, dia lalu merokok dan tampaknya dia sangat benci dengan bibi Reza. Jika dipikirkan kesetiaan dan kehormatan dia dengan tuan ketiga, dia pasti sangat benci dengan bibi Reza karena sudah menghianatinya.

    00Leo mematikan rokoknya berkata: Tuan ketiga sudah bilang, kamu tidak perlu khawatir dengan hal ini, dia sudah menyuruh orang datang. Jadi dia menggunakan waktu ini untuk mengubah lantai tiga menjadi tempat perkumpulan elit, dan bukan lagi tempat biasa itu lagi.

    00Aku menganggukkan kepala, walaupun aku tahu tuan ketiga pasti ada solusi untuk menyelesaikannya, tetapi aku tetap tidak tenang.

    00Leo tanya kapan aku akan memulainya? Aku bilang sekarang, disaat lawan kita belum tahu aku sudah balik ke bar.

    00Leo sedikit mengkhawatirkanku bertanya: Apakah kamu tidak apa-apa?

    00Aku dengan tidak peduli menjawab: Tidak apa.  Bagiku sekarang tidak masalah jika tidak mati.

    00Felicia terdiam, Leo melihatnya dan mengerti lalu berkata: Aku pergi dulu, masalah ini tidak akan diselesaikan jika hanya kita berdua, aku pergi panggil beberapa teman datang membantu.

    00Aku sedikit khawatir berkata: Tuan ketiga& ..

    00Leo dengan datar menjawab: Tuan ketiga sudah menganggapmu sebagai orang dekatnya, jadi karena dia sudah menyerahkan bar ini untukmu, maka kita semua juga berada dibawah pimpinanmu. Kita akan membantu apa yang kamu mau, jika kamu senang, maka lakukan dengan penuh keberanian!

    00Aku menjadi semangat karena perkataannya, setelah kepergian Jack, aku sudah sangat lama tidak ada rasa ini lagi. Aku mengatakan: Aku sudah mengerti.

    00Setelah kepergian Leo, aku tersenyum dengan Felicia: Kak Felicia, beberapa hari ini kamu tahan sebentar untuk tinggal disini, setelah aku menyelesaikan masalah Claura, aku akan membawamu pulang.

    00Felicia memberiku tatapan menggoda lalu meraba luka diwajahku, sambil tersenyum berkata: Kakak tidak masalah, kakak sudah senang bisa bersama mu disini.

    00Walaupun dia tersenyum, tetapi tatapannya membuatku terharu karena kasihan.

    00Aku menatapnya dengan wajah memerah, lalu dengan hati-hati bertanya apakah dia sedang menyatakan perasaannya? Dia tertawa lalu menepuk bokongku dengan keras, kemudian mengulurkan jari tangannya menetup keningku berkata: Jika kamu menganggapnya begitu, ya begitu.

    00Felicia memang awalnya lebih pendek dariku 1 kepala, biasa dia memakai hak tinggi setinggi 10 cm, aku tidak merasa aneh, tetapi kasihan melihatnya hari ini memakai sepatu flat. Jadinya dia tampak sangat pendek saat disampingku, dan dari sudutku aku melihat belahan dadanya yang dalam, dibelakangnya terlihat rok pensil yang membungkus pinggulnya yang montok, dan tanganku dengan ringan dapat menyentuh pinggangnya yang ramping.

    00Aku bukanlah pria perjaka yang tidak pernah mengalami hal itu, walaupun awalnya aku sangat panik, dan tidak begitu mengingatnya, tetapi karena sudah pernah mengalaminya, jadi lebih sensitif dibagian itu. Sekarang orang yang kusukai berada disampingku, aku dapat mencium aroma badannya, dan mengulurkan tangan bisa langsung menahan tangan yang tidak dapat menahan untuk menyentuh bundaran itu, aku mana bisa tenang, dan muncul seekor naga yang mengangkat kepalanya.

    00Aku memang berjarak sangat dekat dengan Felicia, dia tidak mungkin tidak melihat perubahanku, dia mengangkat kepala lalu menatapku dengan penuh perasaan dan berkata: Adik kecil, kamu tidak baik ya.

    00Suara dia tersimpan sedikit rasa manja, suaranya yang lembut membuat suasana mempesona ini seketika muncul sebuah rasa sakit yang tidak bisa dikatakan.

    00Aku menelan ludah dan berkata: Kak Felicia, aku sangat mencintaimu.

    00Felicia memainkan jarinya denganku, aku mendekatkan wajahku kebibirnya, saat aku hampir menciumnya, dia dengan manja berkata: Kamu suka kakak, atau suka tubuh kakak?

    00Saat ini, dia terlihat sangat indah dan membuatku merasa sangat panas, pikiranku memanas dan langsung mencium bibirnya yang hangat. Dia terlihat terkejut, tampaknya dia tidak menyangka aku bisa berbuat begitu.

    00Dan seketika aku menyadari wajahku yang sangat merah, aku tidak berani mengalah dan melanjutkan, aku hanya berdiri disana seperti anak yang berbuat salah.

    00Felicia tiba-tiba tersenyum, kemudian dia memegang wajahku dan menciumku. Ciuman dia terasa lembut, dan menggoda seluruh tubuhku. Aku mengeratkan badanku, merasa seperti orang bodoh yang dipermainkan orang di medan perang, yang ingin merebut kekuasaan tetapi badanku tidak mengikuti isi hatiku.

    00Setelah ciuman ini berhenti, Felicia yang tidak pernah malu, wajahnya sekarang tiba-tiba semerah buah persik. Dia mencubit wajahku dan menjilat bibirku berkata: Teknik adik ini sungguh kaku, dan kamu masih berani bermain dengan kakak? Ajak berantam~

    00Wajahku semakin merah dan berkata dengan tidak jelas: Kalau kaku masih boleh dilatih, kalau tidak, aku berguru dengan kak Felicia, dan kamu ngajarin aku ya.

    00Felicia tersenyum dengan lembut, pura-pura tidak mendengar yang kukatakan, dia malah menarikku keluar dan berkata: Kakak menunggu kamu menang ya.

    00Perkataanya itu seketika membuatku sadar kembali dari suasana mesra pria dan wanita, aku langsung dengan tegas menganggukkan kepala dan mengatakan aku tidak akan membuat kecewa.

    00Balik ke lantai 1, Leo sudah membawa 2 teman menungguku didepan pintu, rambut mereka sangat pendek dan penampilannya hampir sama, setelah ku tanya baru tahu ternyata mereka adalah saudara, dan hanya berbeda 1 umur. 1 bernama Endy, dan 1 lagi bernama Endo, secara tidak sengaja mengingatkanku kepada gembel yang bernama Dido.

    00Tidak tahu darimana Leo membawakan sebuah mobil Santana berwarna hitam, lalu menyuruh kita naik. Setelah naik mobil, dia bertanya detil cara memulainya?

    00Aku berkata: Yudi sedang bersama dengan kak toba, malam ini dia pasti akan pulang, yang kita harus lakukan adalah menunggunya. Sampai saat itu, aku dan bang Leo masuk menyiksanya, bang endy dan endo diluar menjaga-jaga, setelah aku mendapatkan bukti, kita pergi ke vila Tuan Kin, maka semua akan selesai.

    00 Sepertinya tidak sulit.  Leo sambil mengendarai mobil sambil mengatakan.

    00Tidak lama kita sampai dibawah rumah kak toba, teringat semalam kita masih duduk dirumahnya berbincang-bincang, hari ini kak toba malah berbaring di kamar perawatan insentif yang tidak tahu hidup atau mati, aku sangat gelisah. Aku mengigit erat gigiku berpikir, karena aku belum bisa menyentuh Claura, jadi aku akan menduluankan Yudi, untuk membalas dendam kak toba.

    00Kita berada didalam mobil sampai jam 1 malam, Yudi berjalan dengan tidak stabil ke apartemennya, kita tidak bergerak sampai saat dia sudah naik, bang Yudi baru keluar mobil, dan seperti kucing malam hari dengan diam-diam berlari kedalam gedung.

    00Aku tidak menyangka bang Yudi memiliki kemampuan berjalan tanpa mengeluarkan suara, ditambah lagi luka dibadanku membuatku tidak memiliki tenaga untuk jinjit, jadi aku berjalan sangat lambat dan mengeluarkan suara yang kuat.

    00Setelah aku menahan kesakitan berjalan keatas, pintu rumah kak toba sudah terbuka, dan lampunya hidup. Saat aku berjalan masuk, Leo sudah mengikat Yudi lalu membuatnya berlutut dilantai dan menutup mulutnya.

    00Aku senang sekali! Aku masuk lalu menutup pintu, kemudian aku datang kedepan Yudi yang tampak terkejut, berkata: Yudi, kamu tidak menyangka kan?

    00Aku mengatakan sambil mengeluarkan sebuah pisau dileher Yudi, berkata: Aku akan mengeluarkan barang didalam mulutmu, lalu jawab aku dengan baik-baik, jangan menjerit karena bisa mengganggu tetangga yang sedang tidur, jadi aku tidak akan menyentuhmu, mengerti?

    00Yudi menganggukkan kepalanya dengan cepat. Aku mengeluarkan kain dimulutnya, dia sibuk berkata: Bang Alwi, tuan Kin lah yang mau mengambil nyawamu, untuk apa kamu menangkapku?

    00Aku berkata: Jangan pura-pura bodoh, katakanlah bagaimana kamu melukai kak toba?

    00Tatapan Yudi tidak berhenti menghindar, lalu dengan gugup berkata: Aku tidak mengerti apa maksudmu. kak toba menganggapku sebagai saudaranya sendiri, mana mungkin aku mencelakai dia?

    00Leo mengkerutkan kata berkata: Dasar keras kepala.  Setelah mengatakannya, dia kembali mengambil kain menaruh dimulut Yudi, lalu mulai menamparnya dengan kuat dan dengan sadis, wajah Yudi menjadi biram dan bengkak setelah terkena beberapa tamparan.

    00Lalu aku bertanya apakah Yudi mau mengatakannya? Dia tetap mengatakan bukan dia yang melakukannya, dan aku lah pelakunya. Melihatnya yang sangat keras kepala aku menjadi sangat emosi, aku menghalangi Leo yang mau memukulnya berkata: Jangan pukul lagi, dia tahu jika dia mengatakannya dia akan mati, jadi dia tidak akan mengatakannya. Dia masih bisa menahan jika kita hanya memukulnya tanpa membunuhnya.

    00Yudi menatapku dan memberikan senyuman licik. Tampak jelas aku tidak salah lagi, dia sudah yakin aku tidak memiliki akal lagi. Aku berkata: Aku tidak bisa membunuhmu, karena ini adalah misi hidup, jadi aku tidak berani menanggungnya.

    00Setelah mengatakannya, aku pergi ke kamarnya membongkar, akhirnya aku mendapatkan setumpuk barang yang kotor, ada barang pribadi wanita, stoking hitam, sepatu hak tinggi, rok dan ada tissue.

    00Aku menatap Yudi, dia dengan tidak mengerti menatapku, aku memakaikan stoking itu ke kepalanya dan berkata: Sekarang banyak pria mudah yang mati karena bermain  burke seksual ,kamu rasa jika kamu juga mati karena ini, dan dilaptop memutarkan sebuah film bioskop, dirumah juga tidak ada tanda orang datang, bagaimana polisi akan berpikir?

    00Yudi tiba-tiba mengeluarkan ekspresi panik. Setelah aku memakaikan stoking, aku membukakan bajunya lalu menggantikan rok dan hak tinggi. Kemudian aku mencarikan sebuah plastik berkata: Marilah kita bermain sebuah permainan.  Setelah itu aku mengeluarkan plastik lalu memakaikannya di kepala Yudi.

    00Yudi menatapku dengan terkejut, awalnya dia memang sudah susah bernafas saat ku pakaikan stoking dikepalanya, kemudian saat aku memakaikan plastik, dia semakin tidak bisa bernafas. Aku melihatnya yang sudah mulai memalingkan matanya, aku langsung membukakan plastik dan stokingnya, dia dengan kuat bernafas, aku bertanya: Enak tidak? Mau sekali lagi tidak?

    00Yudi dengan panik menggelengkan kepalanya, aku mengeluarkan kain dimulutnya, seketika dia langsung dengan cepat menghembuskan nafas berkata: Bang Alwi, tolong ampuni aku. Bukan aku yang mencelakai kak toba, Sami sibodoh itu yang melakukannya, aku hanya bertanggung jawab membuatnya pingsan saja.

    00Aku menjadi senang, memang kerja keras selalu memiliki hasil, kali ini semua sudah terungkap.

    BAB 73 TIDAK AKAN MEMENANGIKU SEUMUR HIDUP

    00Aku dari awal sudah menebak jika Yudi dengan Sammy berskongkolan, tetapi aku tidak tahu lebih detilnya, aku menghidupkan rokok dan menyuruhnya menjelaskan, dan bagaimana dia bisa bersama dengan Sammy, dan apa saja yang terjadi semalam.

    00Yudi melihat sekilas plastik dan stoking yang kubuang jauh, dia tidak berani mengabaikan, berkata: Aku sebenarnya tidak ingin begitu, tetapi Sammy memiliki sesuatu dariku yang menjadi ancamannya, jadi jika aku tidak membantunya, dia akan beritahu kak toba. Jika kak toba tahu masalah itu, aku akan mati dipukulnya. Aku sangat takut, dan Sammy pernah mengatakan jika aku membantunya, saat itu aku akan menggantikan kak toba dan menjadi ketua mereka, dan aku akan& .

    00Aku sudah menekan tombol rekorder dan setelah mendengar kata Yudi, aku tiba-tiba marah dan berkata:   kak toba meremehkan mu ya? Sebuah ancaman yang sederhana aja bisa membuat kamu menghianatinya, dan hampir membuatnya mati, kamu hebat sekali!  setelah mengatakannya, aku langsung menumbuk wajahnya.

    00Yudi tampak tidak senang, aku menjerit: Lanjut ceritakan!

    00Dia mengatakan: Semalam setelah kak toba pergi, aku diam-diam melepaskan Sammy dan membahas rencana dengannya, kemudian membeli obat bius dan kain. Setelah kak toba balik, aku mengatakan ibu yang berada dikampung sedang sakit, aku tanya apakah dia bisa menemaniku pergi. Begitulah aku mengendarai mobil dan dia duduk disampingku.

    00 kak toba tetap tidak pernah ada perlindungan dengan orang dekatnya, jadi dia pun tertidur ditengah jalan, saat itulah aku membiusnya hingga pingsan. Kemudian aku mengendarai mobil balik kesana dan berkumpul dengan Sammy.

    00Aku mengeratkan gigi bertanya: Bagaimana cara kalian melukainya?

    00Tatapan Yudi semakin seru, dan nada bicaranya mulai bergetar, berkata: Sammy mengambil sebuah lempengan batu bata, lalu memukul belakang kepalanya sebanyak dua kali. Terakhir sebenarnya masih ingin memukul hingga mati, tapi aku tidak tega jadi aku melarangnya. Ditambah lagi ada petani yang bangun pagi bekerja melewati sini, Sammy takut masalah ini ketahuan, jadi dia langsung lari denganku.

    00Memukul belakang kepalanya sebanyak 2 kali baru tega berhenti? Siapa yang percaya dengan kata ini? Aku seketika sangat ingin merobek Yudi. Dia diam-diam melihatku dan memohon: Bang Alwi, aku sudah kehilangan kesadaran, tolong maafkan aku.

    00Aku tanpa mengatakan apapun langsung mengambil ponsel Yudi, setelah mendapatkan ponselnya, aku menyuruh Leo menutup mulutnya si berengsek ini, kemudia mengirim pesan untuk Sammy, dan beritahunya jika ada saksi yang tahu jika kita dua adalah pelaku, dan menyuruhnya datang sebentar.

    00Sammy langsung membalas: Ok.

    00Aku berpikir lalu mengirimkan pesan lagi menyuruhnya membawa Jenny kemari, dan mengatakan jika dia akan berguna. Sammy langsung membalas  mengerti .

    00Tidak lama kemudian, Endy memberikan kita pesan jika ada 2 orang yang datang, aku menyuruhnya tetap diam saja, kemudian aku dan Bang Leo bersembunyi dibelakang menunggu kedatangan Sammy.

    00Dari kejauhan terdengar suara tawaan dua orang itu, lalu diam-diam berkata jika Jenny sangat tidak manusiawi. kak toba sangat menyayanginya, sekarang kak toba sedang berbaring dirumah sakit, tidak disangka dia masih begitu semangat berpacaran.

    00Mereka dua sampai didepan pintu.

    00Sammy mulai mengetuk pintu.

    00Aku membuka pintu dengan pelan, saat dia melihatku dia sebenarnya ingin kabur, Endy langsung berlari menutup mulutnya, dan menyeretnya kedalam ruangan. Mulut Jenny ditutup oleh Endo, dan dengan cara yang sama diseret kedalam ruangan.

    00Mereka langsung mengikat dua orang ini dengan cepat, menutup mulutnya lalu pergi kebawah mencari angin. Seluruh gerakan itu siap dengan cepat, sehingga membuatku meragukan apakah mereka sering melakukan hal begituan.

    00Jenny dengan marah menatapku tanpa ketakutan, aku tidak memedulikannya, walaupun dia lebih kecil dariku, tetapi bagiku dia wanita yang sangat jahat, kekanakan dan bodoh, jika bukan karena dia adalah adik perempuan kak toba, sekarang aku sudah menyuapinya dengan kotoran, untuk membalas dendam.

    00Yang membuatku terkejut adalah Sammy si berengsek ini terlihat sangat keras kepala dan tidak takut sedikitpun lalu diwajahnya terlihat sangat sombong. Aku berjalan kearahnya mengambil kain dimulutnya berkata: Sammy, kamu hebat sekali, membuat temanku kedalam ruang perawatan insentif, dan masih bermain dengan adik perempuan temanku, jujur saja kamu seru tidak?

    00Ekspresi Sammy terlihat sangat galak, dan dia tanpa menjelaskan berkata: Alwi, apa yang bisa kamu buat walaupun kamu tahu? Aku sekarang adalah orang dari kak Claura, kamu berani menyentuhku? Atau kamu kira Tuan Kin berani menyentuhku?

    00Aku aneh kenapa berengsek ini begitu gila, ternyata dia menggunakan kekuatan orang lain untuk mencelakai orang. Aku menatap Jenny yang disampingnya, ekspresi dia sekarang sangat terkejut menatap Sammy, aku tahu sudah tiba saatnya, aku mengeluarkan kain dimulutnya bertanya: Apakah ada yang ingin kamu katakan?

    00Jenny mengigit bibir, wajahnya pucat dan bertanya: Sammy, apakah kamu yang memukul abangku hingga begitu?

    00Sammy tidak memedulikannya, hanya menatapku dan berkata: Alwi, aku sarankan kamu cepat melepaskanku, kalau tidak kak Claura tidak akan membiarkanmu.

    00Jenny menaikkan suaranya berjerit: Sammy!

    00Sammy tidak sabar dan memarahinya: Dasar barang murahan, jerit apaan kamu, kamu kira aku benar mencintaimu? Dasar papan cuci baju yang tidak memiliki dada dan bokong.

    00Ekspresi Jenny tiba-tiba menjadi sangat buruk.

    00Aku langsung memberi tamparan diwajahnya, dia menatapku dengan emosi, aku berkata: Kamu kasihan sekali. Awalnya aku ingin langsung mengantarmu kepada Tuan Kin, tetapi sekarang aku rasa langsung mengantarmu untuk Claura adalah yang paling baik.

    00Sammy langsung sangat senang berkata: Kamu pintar juga.

    00Aku mengeluarkan ponsel menghubungi Claura, melihat dia yang senang, aku merasakan kasihan dengannya, tampaknya dia tidak tahu dia sedang sama siapa bekerja.

    00Setelah mengetahui apa yang terjadi, Sammy barusan ingin berbicara, aku menggunakan pisau menahan lehernya, dia menatapku dengan ketakutan. Mungkin dia sudah tahu apa maksudku, dia tidak berani membahas ku, hanya saja dengan emosi berkata: Gawat kak Claura, ada saksi mata yang melihatku saat aku melakukan aksi itu, aku harus bagaimana?

    00Claura tanpa memikirkan perasaannya berkata: Oh? Apa hubungannya denganku?

    00Sammy menjadi bengong dan mengatakan dengan gugup: Ini& .. ini masalah yang kubantu lakukan untukmu.

    00Claura dengan cuek berkata: Membantuku? Kenapa aku tidak tahu? Siapa bisa membuktikannya?

    00Sammy menjadi terdiam menatap ponsel, Claura lanjut berkata: Kamu setidaknya sudah dua kali melakukan gerak gerik melawan ibuku, jadi kamu adalah musuhku, dan siapa bisa percaya jika aku menyuruh lawanku membantuku?

    00Claura langsung menutup setelah mengatakannya, Sammy terbengong menatap ponsel, aku tertawa berkata: Tampaknya kakak Claura mu tidak pernah menganggapmu ya.

    00Sammy tampak sangat kecewa, tatapannya denganku tidak begitu garang lagi, dia tersenyum denganku berkata: Abang, aku sudah salah, aku bodoh karena membantu Claura, tolong beri aku kesempatan sekali lagi. Abang, kedepannya aku akan membalas mu dengan cara membantu mu bekerja.

    00Aku males melihatnya, aku melepaskan tali Jenny sambil berkata: Bang Leo, suruh Endy dan Endo siapkan mobil, lalu bawa 2 orang ini kedepan Tuan Kin.

    00Ekspresi Sammy berubah drastis, dia menatap Jenny dan dengan muka kasihan berkata: Jenny, ini semua adalah salah paham.

    00Jenny langsung meludahi wajahnya dan menjerit: Apaan salah paham!  setelah mengatakannya, dia melihatku berkata: Tidak perlu cari mobil, berengsek ini punya mobil dan kunci nya ada denganku.

    00Jenny langsung mengubah pandangannya terhadapku, aku masih mengira dia bisa menangis karena dibohongi oleh Sammy. Aku bertanya apakah dia ingin ikut ke tempat Tuan Kin? Dia mengatakan bukan hanya mau pergi, dia juga mau dengan sekuat tenaga menginjak Sammy.

    00Melihat Jenny yang marah, aku bercanda mengatakan: Seperti malam ini kamu menginjakku?

    00Wajah Jenny memerah, dia tampak tidak ingin meminta maaf, lalu membalikkan badannya dan pergi. Aku juga tidak melanjutkan masalah ini lagi, dan membawa orang ini ke tempat Tuan Kin.

    00Cahaya malam hari ini sangat terang.

    00Sepanjang jalan aku terasa sangat senang, aku memikirkan jika bukan karena masalah ini, aku sudah bisa keluar berjalan-jalan dengan Felicia.

    00Mobil perlahan sampai di vila Tuan Kin, karena adanya Jenny, jadi kita tidak ada halangan sepanjang jalan. Setelah mobil berhenti, Jenny yang duduk dibelakang tiba-tiba bertanya: Kamu ingin balasan apa?

    00Aku melihatnya dengan tatapan aneh dan bertanya: Kamu sedang berbicara denganku?

    00Jenny dengan tatapan sadis melihatku sekilas, dengan tidak senang berkata: Tidak, aku sedang berbicara dengan babi!  Setelah mengatakannya dia membuka pintu mobil lalu membanting pintu mobil dengan kuat. Aku melihat bayangan belakangnya, memikirkan jika wanita tidak sejahat yang ku pikirkan, tetapi pikirannya terlalu sederhana dan dia hanya membantu yang dekat tetapi tidak membantu yang benar, makanya bisa ada kesalahpahaman seperti sebelumnya.

    00Aku turun mobil sambil memikirkannya, aku menyuruh orang membawa Yudi dan Sammy pergi kedalam vila, tetapi aku malah melihat Jenny yang terdiam berdiri didepan pintu. Aku menanyakan dia kenapa, dia tidak mengatakan aku, dia hanya terdiam melihat ruang tamu. Tatapanku mengikutinya mengarah kesana, yang terlihat hanyalah Claura dan Tuan Kin yang sedang berbincang dengan baik, mereka tidak terlihat ada yang tidak enak diantaranya dan kecanggungan dari aksi tadi, orang yang tidak tahu, mungkin akan mengira mereka adalah teman baik.

    00Hatiku tiba-tiba merasa tidak enak, kesenangan tadi tiba-tiba berubah menjadi ketakutan yang tidak bisa ditahan.

    00Kenapa Claura bisa ada disini?

    00Sambil memikirkan, Jenny tiba-tiba menyerbu masuk dan menjerit: Ayah angkat, cepat suruh orang menangkap wanita ini, dialah yang menyuruh orang menghabiskan abang.

    00Aku tertawa dan memikirkan terserah Claura datang untuk apa, walaupun dia sudah berjabat tangan dengan Tuan Kin, tetapi dengan adanya Jenny, jangan harap dia bisa berhasil.

    00Siapa tahu jika ekspresi Tuan Kin menjadi buruk dan berkata dengan serius: Jenny, kamu sedang sembarangan berbicara apa? Tempat polisi sudah menyelesaikannya, dan pelakunya sudah ditangkat, dan mereka adalah perampok yang menghalangi jalan, jadi apa hubungannya dengan nona Claura? Ku beritahu kamu ya, nona Claura sekarang adalah pasangan kerjasamaku, dia adalah tamu VIP kita, kamu tidak boleh tidak hormat dengannya.

    00Aku terdiam, tidak disangka jika Tuan Kin bisa berkata begitu. Perampok yang menghalangi jalan? Canda apaan, alasan ini juga bisa membuatnya percaya? Aku melihat Tuan Kin, walaupun ekspresinya terlihat serius, tetapi tatapannya dengan Jenny terdapat sedikit rasa bersalah. Seketika aku mengerti lalu tersenyum kaku, dan berbicara dengan Leo: Ayo biarkan mereka, dan pergi.

    00Saat ini Claura mengatakan jika dia harus pamit karena masih ada masalah.

    00Dan saat aku sudah mau pergi, dia berlari dari vila dan menjeritku.

    00Aku tidak menoleh, dan aku bisa memikirkan jika dia pasti sangat puas.

    00Claura dengan dingin berkata: Ingin melawan denganku? Seumur hidup ini kamu tidak akan memenangiku.

    BAB 74 BUNUH DIRI

    00Claura mengatakan jika seumur hidup aku tidak akan memenanginya, ini membuatku merasa sangat malu. Untungnya ini bukan pertama kalinya dia mempermalukanku, jadi aku juga tidak terlalu merasa sedih, dan aku tidak menoleh melihat wajahnya yang walaupun sangat jahat masih tampak sangat menggoda.

    00Aku berkata: "Aku sesungguhnya  bukan kalah padamu, tetapi karena keuntungan." Setelah mengatakannya, aku masuk kedalam mobil, Leo dan teman-temannya juga masuk kedalam mobil. saat dia barusan mau menghidupkan mobil, Jenny tiba-tiba muncul kedepan mobil. jika bukan karena reaksi Leo yang cepat, mungkin Jenny sudah terbang karena dirabrak. Jenny tidak takut sedikitpun, dan yang hampir ditabrak tadi tampak bukan seperti dia. Dia berjalan dan langsung membuka pintu, lalu duduk dan membanting pintu mobil berkata: "Kalian balik ke bar benz kan? Aku ikut."

    00Leo melihatku sekitas, aku mengatakan ikutlah yang dikatakannya. Dia menganggukkan kepala, dan tanpa berbicara langsung menghidupkan mobil meninggalkan rumah Tuan Kin.

    00Tidak ada yang berbicara sepanjang jalan, hanya saja seketika terdengar suara hirupan nafas, aku bertanya: "Apa yang kamu tangisi?"

    00Jenny langsung marah berkata: "Bodoh."

    00Aku tanpa berdaya menjawab: "Aku benar tidak tahu."

    00Jenny mengeratkan giginya berkata: "Apaan perampok yang menghalangi jalan? Saat polisi datang aku juga ada disana, kata polisi tidak ada barang apapun yang hilang dari abang, pastinya bukan karena harta. Dan dilihat dari lukanya, kemungkinan besar adalah pembunuhan yang disengaja, saat itu ayah angkat juga berkata begitu. Tetapi sekarang malah tiba-tiba berubah, bukankah ini sangat aneh?" Setelah mengatakannya, dia tertawa dengan dingin berkata: "Aku juga tidak bodoh, aku tahu jika ayah angkat adalah orang yang mementingkan ketenangan, dan yang dia lakukan hanyalah karena tidak ingin menyinggung tamu VIP. Dia tetap seperti yang dulu, bagaimanapun abang mengorbankan dirinya, tetap tidak bisa menyaingi sebuah kata keuntungan."

    00Setelah mendengar kata Jenny, aku seketika menghela nafas, tampaknya ini bukan pertama kalinya Tuan Kin begitu tidak adil, aku masik mengira dia memedulikan kak toba.

    00Melihat Jenny yang emosi, aku dengan pelan berkata: "Ternyata kamu bisa mengerti juga, dan tidak sebodoh yang ku pikirkan."

    00Jenny langsung menatapku dengan mata yang besar, bertanya apa maksudku? Apakah aku mengatakan dia bodoh?

    00Aku tidak berbicara, dia hanya menghentakkan nafas dan tidak berbicara lagi.

    00Sesampai di bar benz, semua orang turun dari mobil, Jenny tiba-tiba menarik bajuku. aku menoleh dan melihatnya yang sedang mengkerutkan bibirnya berkata: "Itu, bolehkah kamu menemani ku minum segelas?"

    00Mungkin karena Jenny sedikit mirip dengan adik perempuanku, jadi saat aku berbicara dengannya, aku tidak merasakan malu atau muka memerah. aku merasa seperti dengan adik sendiri. Saat ini aku melihat matanya yang besar, seketika aku teringat dengan adik perempuanku, dan tidak tega mengatakan: "Tidak boleh minum terlalu banyak, kalau tidak kak toba akan memukulku jika dia tahu."

    00Jennya langsung tertawa seperti anak-anak dan dengan polos berkata: "Aku tahu, malam ini aku masih harus pergi ke rumah sakit."

    00Aku menganggukkan kepala: "Aku juga ikut pergi, tetapi harus tunggu setelah aku pulang kerja, karena aku tidak boleh setiap hari bolos kerja."

    00Jenny mengerti lalu dengan tersenyum mengikuti aku masuk ke bar. Saat masuk, kebetulan aku melihat Felicia yang sedang tampil, dia sedang menyanyikan sebuah lagu inggris, dan lagu ini sering ku dengar dimana saja, tetapi aku tidak tahu judul lagu ini. Hanya saja aku merasa dirinya yang sedang membawa gitar dan menyanyi, tampak seperti permaisuri dimalam hari, dan membawakan suasana di sini, terutama beberapa pria berengsek, yang menjerit seperti sangat tersiksa menatapnya dengan tatapan panas membuatku merasa sangat tidak enak, tetapi aku malah merasakan kebanggaan, karena yang berdiri disana adalah kak Feliciaku. Dihatiku, bagi dia aku berbeda dengannya, dan bagiku dia juga berbeda.

    00Aku sadar langsung meraba bibirku, kemudian aku mendengar Jenny yang bertanya: "Kalian sudah ciuman?"

    00Seketika aku merasa ketakutan lalu menatapnya dan bertanya bagaimana dia bisa tahu? Setelah mengatakannya mukaku menjadi merah, dia memainkan lidahnya, orang yang kuno juga beneran berciuman, kemudia menatap ke Felicia yang berada diatas panggung, mengerutkan alisnya berkata: "Kakak secantik itu, yang sangat pandai, kenapa begitu tidak bisa berpikir panjang?"

    00Aku memalingkan mata karena tidak senang, apakah aku ada seburuk itu? Apakah jatuh cinta denganku pasti tidak berpikir panjang?

    00Jenny memalingkan matanya, sepertinya terpikir sesuatu, tetapi seketika dia mengatakan tidak ada, dan mengatakan aku sangat baik. Aku masih meragukan kenapa sifat dia tiba-tiba berubah, dia tertawa seperti rubah yang licik berkata: "Abang, traktir aku minum bir dong."

    00Kecepatan sifat wanita ini berubah membuatku tidak bisa berkata apapun, dan tanpa berdaya aku mengatakan ayok jalan.

    00Aku membawa Jenny ke sudut bar, lalu aku memesan beberapa makanan dan bir, lalu berbincang dengan Jenny. Setelah berbincang cukup lama, aku merasa waktunya telah tiba, aku baru bertanya: "Aku rasa kamu adalah bocah yang lumayan cerdik, kenapa bisa begitu suka dengan Sammy, dan tidak disangka kalian berdua membohongi kakakmu."

    00Jenny langsung dengan emosi berkata: "Jangan bahas berengsek itu!" Setelah itu, dia memuntahkan sebuah tulang ayam, lalu berbaring disofa dan menaikkan kakinya dimeja, menghela nafas dan berkata: "Saat kita masih kecil, ayah dan ibu kita sudah ribut mau cerai. Ayah pergi dengan selingkuhannya, ibu mati karena sakit, abang demi mau melindungiku, setiap hati menonton film aksi di tv dan belajar wushu, latihan memukul tiang dan lain-lain dengan sangat tersiksa. Dan kebetulan, dia pernah memukul orang dengan sangat sadis dibar, lalu ayah angkat melihatnya. Dimulai dari saat itulah, ayah angkat membawa kita kerumahnya. Sejak itu kita tidak perlu menghadapi hinaan orang, tidak perlu memakai uang 2 ribu sebanyak 2 kali, tetapi aku tidak suka kehidupan itu."

    00Penampilan Felicia selesai, musik dibar tiba-tiba menjadi lembut, cahaya juga menjadi gelap, wajah Jenny dibawah sinar lampu yang gelap terlihat sangat kasihan. Dia menundukkan kepalanya lanjut berkata: "Kamu tahu tidak kenapa aku tidak suka kehidupan itu? Karena dulu abang selalu muncul disisiku melindungiku, tidak perduli terjadi apapun, dia tetap menemaniku. Tetapi semenjak mengikuti ayah angkat, dia mulai mengorbankan dirinya setiap hari demi ayah angkat, setiap hari aku barusan melihatnya, tidak lama dia menghilang kembali, lalu meninggalkan aku seorang."

    00"Sepertinya pembahasan kita semakin jauh." Jenny meminum seteguk bir berkata: "Aku bertemu sibodoh itu di internet cafe, karena ada beberapa orang yang sedang membullyku, teknik bertarungku yang sedikit itu tidak bisa menakuti mereka. Di waktu yang pas, sibodoh itu muncul menolongku. Dia mengalahkan mereka tanpa ketakutan, kemudian langsung berlari menarik tanganku, Adegan ini sama persis dengan saat aku berusia 14 tahun, ada orang membully ku disekolah, lalu abang seperti muncul dari udara. Jadi sambil berlari, aku merasa akan sangat senang jika hidup dengan orang ini."

    00Aku melihat Jenny yang sedikit mabuk, aku tidak tega memberitahunya jika Sammy bukanlah pahlawan yang menolong orang, kejadian itu kemungkinan besar adalah rencana yang dilakukannya.

    00Jenny menaikkan kepalanya menatapku berkata: "Aku adalah orang yang sangat keras kepala, jika aku suka orang ini, maka aku sangat ingin selamanya hidup dengannya. Tetapi saat aku mendengar orang tua dari orang yang kusukai menjadi susah, dan adik perempuannya bunuh diri karena seseorang yang bernama Alwi, seketika merasa sibodoh itu sangat malang, jadi aku rela membantunya balas dendam."

    00Mendengar kata ini, aku hampir mati keselek bir, aku berkata: "Jenny, kamu percaya yang dikatakannya?"

    00Jennya tampak tidak bersalah mengatakan: "Aku hanyalah gadis yang polos."

    00Aku mengelus keningku, aku merasa gadis ini kadang sangat pintar, kadang juga sangat bodoh.

    00Jadi aku yang menolongnya dikamar pribadi, tidak pernahkan dia berpikir aku orang baik? Siapa sangka dia malah menggelengkan kepalanya, dan dagunya yang indah, lalu dengan sangat semangat mengatakan: Aku yang indah alami, siapa tahu jika kamu melakukannya demi dekat denganku?

    00Aku kehabisan kata dan memalingkan mataku, sama adalah pahlawan yang menolong wanita cantik, tetapi kenapa perbedaan aku dengan Sammy begitu besar, padahal berengsek itulah yang sebenarnya adalah  beruang , dan aku adalah pahlawan.

    00Jenny tiba-tiba tertawa  hihi , aku bertanya apa yang ditawakan? Dia berkata: Tidak apa, hanya saja suka melihat kamu yang tampak kasihan. Alwi, setelah begitu banyak yang kukatakan, aku hanya ingin mengatakan  maaf , dan abangku adalah orang baik, semoga kamu jangan meninggalkannya karena aku.

    00Aku menggelengkan kepala berkata tidak akan begitu, aku tidak begitu gampang percaya dengan orang, jika aku percaya dengan orang, aku tidak akan meragukannya sedikitpun.

    00Jenny tersenyum dan mengatakan baiklah kalau begitu, kemudian dia mengambil gelas birnya berkata: Ayok bersulang.

    00Saat aku melihatnya, aku selalu merasa dia menyimpan sesuatu yang tidak boleh diketahui orang, tetapi aku tidak bisa menebaknya, dan aku hanya khawatir.

    00Aku tidak tahan dan bertanya apa yang terjadi? Jenny menggelengkan kepalanya berkata tidak ada apa-apa, dan bertanya bukankah aku adalah bos disini? Tidakkah aku harus mengambil kesempatan menjalin hubungan dengan beberapa orang yang memiliki identitas tidak biasa?

    00Sambil mengatakannya, Jenny menunjukkan beberapa orang dibar, dan mungkin mereka adalah beberapa anak lelaki yang memiliki identitas tidak biasa, lalu menyuruhku agak perhatikan untuk berjalan maju, dan harus berkomunikasi dengan orang-orang seperti mereka.

    00Jenny yang saat ini berbeda dengan yang kupikirkan, dia yang selalu berbuat sesuatu sesuai dengan usianya, kali ini tiba-tiba berubah dan membuatku bingung.

    00Saat ini Leo mencariku untuk menyelesaikan masalah, aku membiarkan Jenny menungguku sebentar, tetapi dia sudah tidak ada saat aku balik.

    00Sungguh gadis yang sangat cepat

    00Hari kedua, kita sama-sama menjenguk kak toba, dan setengah bulan kedepannya, Nan Jing menjadi sangat damai. Aku juga mendengar kabar dari tamu di bar, Claura sebagai bunga yang barusan bergabung di Nan Jing, dalam waktu dekat dia memimpin 8 bar, tidak hanya ini saja, tempat perkumpulan dibawahnya yang bernama  Flower centre  akan dibuka secepatnya, dan tidak disangka Tuan Kin juga salah satu pemegang sahamnya.

    0010 hari kemudian, kak toba sudah bangun, keadaan dia sangat tenang. 11 hari kemudian, Jenny menghilang, lalu malam itu juga ditemukan dia dirumah tuanya bunuh diri dengan memotong pergelangan tangannya, dia mati dengan sangat tenang dan memegang sepucuh surat ditangannya.

    00Masalah yang sangat tiba-tiba ini membuat semua orang menjadi bingung.

    00Saat itu aku sedang dibar, dan setelah aku mendengar informasi ini, segelas bir itu langsung tertumpah ditanganku. 10 menit kemudian, kak toba datang kebar ku dengan dibawah beberapa perlindungan orang, tatapannya sangat sedih, dan ditangannya juga memegang sepucuk surat.

    BAB 85-95

    JIKA ANDA MENDAPATKAN BAB BERIKUTNYA BELUM BISA DIBUKA, SILAHKAN HUBUNGI KAMI 08119367888 DENGAN PESAN (MOHON UPDATE BAB BERIKUTNYA).
    #Novel#Novel Topeng Menantu Bisu Tuli
    MIKAEL MILANG Thursday, May 14, 2020 Last Updated 2020-05-14T08:03:13Z
    loading...
    Komentar

    Tampilkan